15 Pebruari 2020

Pertama, ulasan dari prakiraan pada pekan lalu:

  • EUR/USD. Order stop-loss pada posisi buy atau beli untuk pasangan ini dipicu satu demi satu untuk minggu kedua berturut-turut.  Bulls atau pasar naik mundur, berturut-turut menyerahkan semua lini pertahanan mereka.  Pasangan ini tidak hanya memperbarui posisi terendah ini dan tahun-tahun terakhir, pasangan ini telah mencapai nilai terendah sejak Mei 2017. Dan hal yang paling menarik adalah bahwa tidak ada satu alasan serius untuk keruntuhan mata uang Eropa. Anda dapat menjelaskan keruntuhan pasangan USD/CHF pada "Black Thursday" pada Januari 2015 atau jatuhnya pound setelah referendum pada saat Inggris keluar dari Uni Eropa.  Dan di sini tampaknya tidak ada hal yang luar biasa yang terjadi.
    Para ahli menyebut berbagai kemungkinan alasan yang secara keseluruhan dapat mengarah pada fakta bahwa dolar telah mendorong euro sebesar 270 poin selama dua minggu terakhir, dan, praktisnya, tanpa koreksi.  Di antara mereka adalah perbedaan dalam posisi ECB dan Fed mengenai kebijakan pelonggaran (QE) dan nilai suku bunga, serta kekhawatiran tentang resesi berkepanjangan di zona euro, yang disebabkan oleh indikator ekonomi makro suram dari  Ekonomi Jerman dan UE.  Coronavirus tidak memiliki kata terakhir, karena, tidak seperti AS, ekonomi Eropa lebih rentan terhadap risiko Cina.  Secara tradisional, dolar telah didukung oleh serangkaian penawaran obligasi pemerintah oleh Departemen Keuangan AS.
    Sulit untuk mengatakan faktor mana dari para ahli yang disurvei telah dipandu oleh, tetapi perkiraan yang diberikan oleh sebagian besar dari mereka benar-benar akurat.  Ingatlah bahwa 60% pakar yang didukung oleh analisis grafis pada H4, 100% indikator tren, dan 85% osilator yakin bahwa pasangan akan terus turun.  Tujuannya adalah untuk menguji posisi terendah November-Oktober 2019 di sekitar 1,0880.  Tes berhasil, dan pasangan mengakhiri sesi lima hari di 1,0835;
  • GBP/UUSD. Mata uang Inggris tampaknya mulai membuktikan kepada Inggris bahwa keluarnya negara mereka dari UE sudah benar-benar terbukti.  Sementara mantan "rekan" Eropa pound, euro, terus jatuh, Inggris, sebaliknya, tumbuh sepanjang minggu lalu, menambahkan hampir 200 poin dan mencapai ketinggian maksimum 1,3070.
    Awalnya, setelah pengunduran diri Kanselir Sajid Javid yang tak terduga, yang tidak setuju dengan kebijakan personel Perdana Menteri Boris Johnson, pound turun, tetapi sangat cepat berbalik setelah Rishi Sunak menjadi Kepala Kementerian Keuangan Inggris yang baru - seorang pemodal berpengalaman  dan, secara bersamaan, menantu seorang miliarder.  Pemotongan pajak dan peningkatan anggaran belanja, yang Sunak adalah pembela, dapat secara serius memicu minat terhadap mata uang Inggris.
    Perkiraan yang diberikan minggu lalu percaya bahwa jika terjadi pembalikan tren naik, pound akan mengatasi resistensi 1,2975 dan mungkin menembus batas atas saluran 1,2800-1,3000.  Inilah yang terjadi: pasangan menetapkan akord terakhir di 1,3045;
  • USD/JJPY Tampaknya pasar naik tidak dapat mengambil level 110,00.  Belum saatnya.  Pasangan ini mencoba untuk mendapatkan pijakan di atasnya pada pertengahan Januari dan mencoba lagi untuk melakukannya pada Februari.  Tetapi sekali lagi, tidak berhasil.  Bahkan penguatan dolar sebagai mata uang safe-haven tidak membantu.  Setelah hampir mencapai angka 110,13 di pertengahan minggu, pasangan berbalik dan akhirnya berakhir di 109,77;
  • Mata uang crypto. Apa perlindungan terbaik dari kekacauan ekonomi yang disebabkan oleh coronavirus?  Dolar?  Ya, memang, itu menunjukkan pertumbuhan yang meyakinkan terhadap euro dan sejumlah mata uang lainnya.  Tetapi Bitcoin menunjukkan pertumbuhan yang lebih meyakinkan terhadap dolar itu sendiri.  Pekan lalu, 80% analis berpikir bahwa pasangan BTC/USD akan mencapai $10,450.  Dan perkiraan ini 99,99% benar, dimana pada hari Kamis, 13 Februari, kuotasi harga mencapai $10.490. Dengan demikian, sejak awal Januari, biaya mata uang digital utama telah meningkat lebih dari 45%.
    Jadi, apakah Bitcoin surga super aman?
    Namun, ternyata, bahkan ada aset yang lebih menarik. Permintaan untuk Bitcoin juga telah mendorong permintaan untuk altcoin teratas seperti Ethereum (ETH/USD), Litecoin (LTC/USD), Ripple (XRP/USD), dan lainnya.  Dan jika sebelum mereka mengikuti cryptocurrency referensi, sekarang beberapa dari mereka telah pergi jauh ke depan. Sebagai contoh, harga Ethereum telah meningkat sebesar 120% sejak awal tahun, tetapi telah meningkat sebesar 35% hanya dalam seminggu terakhir.
    Aktivitas koin alternatif ini tidak bisa tidak mempengaruhi pangsa Bitcoin dalam total kapitalisasi pasar crypto: jika pada awal Januari itu 70%, hari ini telah turun menjadi 62,4%.  Jadi diskusi tentang safe-haven terbaik belum berakhir.

 

Adapun prakiraan untuk minggu yang akan datang, meringkas pendapat dari sejumlah ahli, serta prakiraan yang dibuat berdasarkan berbagai metode analisis teknis dan grafis, kami dapat mengatakan sebagai berikut:

  • EUR/USD. Kalender untuk minggu yang akan datang diisi dengan informasi untuk spesialis analisis fundamental.  Meskipun, seperti untuk Zona Euro, perkiraan tidak menjanjikan sesuatu yang baik sebelumnya.  Diharapkan bahwa indikator-indikator indeks yang menjadi ciri keadaan lingkungan bisnis di Jerman dan zona euro - ZEW pada hari Selasa, 18 Februari dan Markit pada 21 Februari - akan lebih rendah daripada yang sebelumnya.  Laporan pertemuan ECB pada 20 Februari dapat menambah pesimisme. Semua ini dapat menyebabkan kerugian lebih lanjut dari euro terhadap dolar AS. Berita positif dari depan pertarungan melawan coronavirus akan dapat meningkatkan tren, tetapi masih sulit untuk memprediksi apa pun di sini.
    Sebanyak 100% indikator tren pada H4 dan D1 berwarna merah. Sekitar 65% dari osilator melihat ke bawah juga.  Targetnya adalah 1,0700 dan 1,0525; namun, sisa 35% dari osilator sudah berada di zona oversold, yang merupakan sinyal yang sangat kuat untuk kemungkinan pembalikan tren naik.  Atau, setidaknya, untuk koreksi serius, yang, menurut indikasi analisis grafis pada H4, dapat mengembalikan pasangan ke zona 1,0900, dan, mungkin, membawanya lebih dekat ke tanda 1,1000.
    Saat ini, hanya 40% dari para ahli memilih pertumbuhan pasangan, namun, ketika beralih ke perkiraan bulanan, jumlah mereka meningkat menjadi 65%;

  • GBP/USD. Ada kemungkinan bahwa selain pengunduran diri Chancellor Sajid Javid, Inggris mampu menghadirkan kejutan lain di masa-masa sulit ini.  Seperti yang mereka katakan tentang Brexit, semakin jauh ke hutan, semakin tebal pohon.  Untuk saat ini, gambarnya terlihat seperti ini. Indikator tren pada H4 menunjukkan: naik 95%, turun 5%, pada D1 naik 75%, turun 25%.  Osilator: pada H4, 90% berwarna hijau, 10% overbought atau jenuh beli, dan pada D1, sangat berantakan. Analis tidak memiliki sudut pandang yang jelas, meskipun, ketika pindah ke perkiraan jangka menengah, sebagian besar dari mereka (65%) berpihak pada bulls.  Target bullish terdekat adalah 1,3200, level resistensi adalah 1,3070, 1,3115 dan 1,3160.  Titik dukungan adalah 1.3000, 1.2970, 1.2940 dan 1.2880;
  • USD/JPY. Setelah tren sideways selama seminggu dari pasangan ini, ada perselisihan di antara indikator.  Adapun para ahli, sebanyak 70% dari mereka, didukung oleh analisis grafis pada H4 dan D1, melihat ke utara. Menurut skenario mereka, pasangan akhirnya harus mengatasi perlawanan 110,00 dan naik lagi 80-100 poin lebih tinggi.  Sementara 30% sisa dari analis tetap pesimis.  Menurut pendapat mereka, penurunan pasar saham dan hasil obligasi pemerintah dapat menyebabkan penurunan pasangan ke zona 109,10-109,30, support berikutnya adalah 108,30 dan 107,65.
  • Mata uang crypto. Perkiraan guru pasar crypto, seperti biasa, dipenuhi dengan antusiasme.  Nilai tukar Bitcoin akan naik menjadi $40.000 dalam tahun ini, kata salah satu pendiri Fundstrat Global Advisors Tom Lee dalam sebuah wawancara dengan CNBC. Dia menghubungkan separuhnya, wabah koronavirus, ketidakstabilan geopolitik, dan mengatasi rata-rata bergerak 200 hari dengan alasan kenaikan harga cryptocurrency.  Menurut Lee, Gedung Putih sengaja mengganggu reli cryptocurrency pertama tahun lalu.  Tetapi sekarang pemerintah AS terganggu oleh pemilihan Presiden baru dan tidak akan dapat mengatur kampanye melawan Bitcoin.
    Anthony Pompliano, mitra perusahaan investasi Morgan Creek Digital, memprediksi pertumbuhan cryptocurrency utama juga. Ia yakin bahwa pertumbuhan eksplosif dari nilai tukar Bitcoin akan terjadi karena meningkatnya permintaan untuk aset dan masalah terbatasnya, yang menghasilkannya mencapai $100.000 pada akhir tahun 2021.
    Secara umum, sebanyak 60% analis memperkirakan bahwa pasangan BTC/USD akan menembus angka $11.000 pada bulan Februari-Maret. Namun, sementara minggu lalu hanya 20% dari para ahli yang berseru: "Waspadai pembalikan tren!", Sekarang jumlah mereka telah dua kali lipat, mencapai 40%.  Beberapa pedagang crypto percaya bahwa pertumbuhan nilai Bitcoin dan cryptocurrency lainnya, yang dimulai pada Januari, disebabkan oleh "uang hantu".  Seperti yang mereka katakan, pada platform perdagangan tertentu, pesanan besar muncul secara berkala, yang tidak dimaksudkan untuk membeli atau menjual mata uang kripto, tetapi untuk menciptakan ilusi permintaan akan aset.  Seseorang memprovokasi investor untuk membeli koin dengan bantuan mereka, sehingga harganya naik.  "Anda hanya bisa mendorong harga begitu tinggi dengan bantuan "uang hantu". Pada titik tertentu, orang akan ingin mencairkan penghasilan gila mereka, tetapi tidak akan dapat menemukan seseorang untuk menjual aset. Ini akan  jadilah pertunjukkan! "- salah satu skeptis crypto menulis di Twitter.
    Dan dalam situasi ini, perusahaan pialang NordFX mungkin menawarkan opsi terbaik untuk memperdagangkan mata uang digital - semacam kontrak untuk perbedaan harga, tanpa pengiriman koin yang sebenarnya.  Dalam hal ini, ketika membuka posisi panjang atau pendek, Anda dapat yakin bahwa bahkan jika harga Bitcoin melonjak ke langit atau, sebaliknya, runtuh ke nol, Anda akan mendapatkan keuntungan Anda.

 

Roman Butko, NordFX

 

Pemberitahuan: Bahan-bahan ini tidak dapat dianggap sebagai rekomendasi untuk investasi atau panduan untuk bekerja di pasar keuangan, bahan – bahan ini hanya untuk tujuan informatif.  Perdagangan di pasar keuangan berisiko dan dapat menyebabkan hilangnya dana yang disetorkan sepenuhnya.


« Analisis pasar dan berita
Menerima
Pelatihan
Baru terhadap pasar? Gunakan bagian "Memulai".
Mulai Perdagangan
Ikuti kami