29 Pebruari 2020

Pertama, ulasan dari prakiraan pekan lalu:

  • EUR/USD. Situasi di pasar keuangan sepenuhnya di bawah kendali coronavirus selama berminggu-minggu. Dan jika banyak trader pada tahun 2019 yang mengeluh tentang volatilitas terendah dari pasangan EUR/USD dalam sejarah keberadaannya, situasinya telah berubah secara dramatis pada tahun 2020. Amplitudo fluktuasi melebihi 200 poin hanya pada minggu lalu, dan pertumbuhan euro pada hari Kamis 27 Februari adalah yang tercepat sejak Mei 2018. Dan semua ini disebabkan oleh virus Covid-19, yang menyebabkan investor menghindari investasi dalam aset berisiko, lebih memilih tempat yang lebih tenang.
    Indeks saham global dan AS melanjutkan penurunannya, setelah turun lebih dari 10% dari tertinggi Februari. Cukuplah untuk mengatakan bahwa hanya S&P500 yang telah kehilangan sekitar 15% sejak 18 Februari. Informasi bahwa lebih dari 8 ribu orang dipantau di California karena epidemi hanya meningkatkan kepanikan di kalangan investor yang secara aktif menyingkirkan saham Amerika dan dolar AS.
    Akibatnya, berkat meningkatnya permintaan untuk mendanai mata uang seperti euro dan yen, pertumbuhan dolar yang berkelanjutan, yang kami amati dari tanggal 1 hingga 20 Februari, akhirnya berhenti. Dan para trader yang memiliki keberanian dan uang yang cukup untuk menahan penarikan pada posisi-posisi panjang 310 poin, mampu bernapas lega. Pasangan ini telah tumbuh sepanjang minggu, mencapai tertinggi lokal di 1,1053 pada hari Jumat, 28 Februari, diikuti oleh koreksi dan selesai pada titik 1,1030;
  • GBP/USD. Apabila dolar tidak terasa sangat baik dengan latar belakang coronavirus, pound Inggris terasa lebih buruk dengan latar belakang konsekuensi dari Brexit. Perkiraan bearish atau pasar naik, yang didukung oleh mayoritas dari para ahli (55%), ternyata benar-benar terjadi: dimana pasangan terus bergerak dalam saluran ke bawah jangka menengah dan, seperti yang diharapkan, setelah beberapa upaya, menembus level terendah 20 Februari dari titik 1,2850. Kemudian, kejatuhannya menjadi tanah longsor dan, setelah terbang selama beberapa jam sekitar 125 poin, ia menemukan titik terendah lokal di 1,2725. Ini diikuti oleh rebound atau lambungan, dan pasangan mengakhiri periode lima hari di 1,2820;
  • USD/JPY. Sebagian besar analis (75%) telah memperkirakan pertumbuhan mata uang Jepang, tetapi tidak ada yang mengharapkan hasil seperti itu. Penerbangan dari dolar dan meningkatnya permintaan untuk mata uang lindung nilai (hedging currencies) memungkinkan yen untuk menunjukkan pertumbuhan fenomenal sebanyak 410 poin, dimana yen memulai minggu lalu di 111,60, dolar jatuh ke 107,50 pada Jumat malam, memperbarui posisi terendah tahun 2020. Adapun kunci terakhir minggu ini, setelah koreksi, terdengar di zona 108,00;
  • Mata uang crypto. Mungkin saja serigala tua Wall Street, Warren Buffett, yang membelakangi cryptocurrency dengan menghina, benar. Semua jenis guru Bitcoin dan penggemar kripto baru-baru ini mengkritiknya, meyakinkan kami bahwa BTC telah menjadi aset yang dapat diandalkan - surga yang aman di mana seseorang dapat dengan aman menginvestasikan dana mereka. Apa yang kita lihat dalam kenyataan?
    Euro dan yen telah meningkat terhadap dolar sepanjang minggu. Dan jika Bitcoin adalah aset lindung nilai juga, kuotasinya juga harus naik. Tapi justru sebaliknya. Dolar terbang turun, dan Bitcoin, bersama dengan altcoin teratas, termasuk Ethereum (ETH/USD), Litecoin (LTC/USD) dan Ripple (XRP/USD), terbang turun dengan lebih cepat. Setelah menetapkan titik rendah bulanan di $8.455 pada Jumat, 28 Februari, pasangan BTC/USD kehilangan hampir 12,5% dari nilainya selama seminggu. Total kapitalisasi pasar crypto turun 15%, dan Crypto Fear & Greed Index, membeku dalam keadaan "takut" atau “fear”, setelah jatuh ke level 40.

 

Adapun perkiraan untuk minggu yang akan datang, meringkas pendapat dari sejumlah analis, serta prakiraan yang dibuat atas dasar berbagai metode analisis teknis dan grafis, kami dapat mengatakan sebagai berikut:

  • EUR/USD. Menurut perkiraan analis Chicago Mercantile Exchange (CME), probabilitas penurunan suku bunga pada pertemuan cadangan Federal AS berikutnya pada tanggal 18 Maret adalah 90%. (Untuk referensi: pada awal Februari, angka ini hanya 10%). Jika hal ini terjadi, kita dapat berharap bahwa dolar akan jatuh. Data tentang pasar tenaga kerja, yang secara tradisional akan dipublikasikan pada hari Jumat pertama bulan, yaitu tanggal 6 Maret, juga dapat bermain terhadap mata uang AS. Jadi, menurut perkiraan, indikator NFP dapat turun dari 225 ribu ke 176 ribu. Di sisi lain, indeks aktivitas bisnis ISM cenderung tetap di atas tanda kritis 50,0, yang merupakan faktor positif. Dalam situasi ini, ada kemungkinan bahwa laporan dari depan pertarungan melawan coronavirus akan terus menentukan kutipan dari pasangan EUR/USD.
    Pada saat penulisan prakiraan ini, sebanyak 60% pakar, didukung oleh 70% osilator dan indikator tren, melihat ke utara, berharap pasangan akan tumbuh. Sasarannya adalah 1,1055, 1,1100, 1,1175 dan 1,1240. Pandangan sebaliknya didukung oleh sekitar 40% analis dan 30% indikator yang berada di zona overbought (jenuh beli) atau berwarna merah. Titik dukungan adalah 1,0950 1,0900, 1,0830 dan terendah 20 Februari di 1,0777;
  • GBP/USD. Berbeda dengan dolar, kemungkinan mengurangi suku bunga pada pound Inggris, sebaliknya, turun. Menurut anggota Dewan Bank of England John Cunliffe, yang telah bertanggung jawab atas stabilitas keuangan sejak 2013, regulator memperkirakan inflasi akan naik. Karena dinamika positif pasar tenaga kerja dan pertumbuhan upah rata-rata, indeks harga konsumen bahkan dapat melampaui level target 2%. Dan dalam situasi seperti itu, menurunkan suku bunga sama sekali tidak perlu.
    Selain pernyataan Cunliffe, pasar khawatir tentang apa yang akan dikatakan Gubernur Bank of England Mark Carney dalam pidatonya pada Kamis, 5 Maret. Di antara masalah utama adalah reaksi regulator Inggris terhadap jatuhnya pasar saham karena epidemi coronavirus. Selain itu, investor juga tertarik dengan tujuan Bank of England meningkatkan cadangan emasnya. Inggris baru-baru ini membeli jumlah rekor logam ini senilai $ 5,33 miliar di Rusia saja, yang 12 kali lebih tinggi dari volume pembelian biasanya.
    Mengingat perbedaan dalam dampak epidemi Covid-19 di pasar AS dan Inggris, serta penurunan suku bunga oleh Fed, sebagian besar ahli (65%) lebih memilih bull atau pasar naik, mengharapkan pasangan GBP/USD untuk kembali ke zona 1,000-1,3070, dan bahkan mungkin 100 poin lebih tinggi. Analisis grafis pada D1, serta 15% dari osilator pada H4 dan D1 yang memberikan sinyal pasangan ini ovoverso atau jenuh jual, setuju dengan perkembangan ini.
    Sebagian kecil analis (35%), sebagian besar osilator (85%), dan hampir 100% indikator tren berpihak pada bears atau pasar turun;
  • USD/JPY. Jelas bahwa mayoritas absolut indikator di sini berwarna merah. Namun, sudah 25% dari osilator yang berada di zona oversold atau jenuh jual, yang dapat menunjukkan jika tidak sepenuhnya terjadi  pembalikan tren, maka setidaknya ada koreksi ke atas yang kuat. Sebanyak 65% analis juga memperkirakan pasangan akan naik. Level resistensi terdekat adalah 109,25, target terdekat adalah kembali ke zona 109,65-110,25, target berikutnya adalah ketinggian 112,00. Hal ini bisa dicapai dengan mengurangi kepanikan di pasar saham global yang disebabkan oleh keberhasilan dalam perang melawan virus corona. Selama seminggu terakhir, jumlah pasien Covid-19 menurun dengan rata-rata 1.600 orang per hari. Dan dalam minggu mendatang, jumlah pasien yang sembuh dapat melebihi 50% dari jumlah kasus.
    Tentu saja, kami sangat ingin melihat epidemi infeksi ini turun. Tetapi jika ini tidak terjadi dalam beberapa hari ke depan, dolar dapat terus turun, dan pasangan ini akan menembus dukungan 107,50, 106,65, dan 105,65 satu demi satu dan mendekati titik rendah Agustus 2019 di area 104,45;
  • cryptocurrencies. Terhadap latar belakang perkiraan ruang dari rekan-rekannya, kepala pertukaran mata uang crypto Binance, Changpeng Zhao, berperilaku menarik, membuat pernyataan yang lebih mirip bujukan. Menurutnya, jika Bitcoin tidak menggandakan harga sebagai akibat dari separuh, industri akan menghadapi masalah besar. Jumlah penambang akan mulai berkurang. Selain itu, aset berisiko kehilangan dukungan dari investor besar yang mengharapkan nilainya tumbuh. "Pada bulan Mei, para penambang akan kehilangan sebagian dari pendapatan mereka dalam bentuk mata uang kripto. Bitcoin harus mengompensasi peristiwa ini dalam dolar. Jika aset tersebut tidak dapat memberikan para penambang setidaknya kondisi yang sama, sebagian besar pemain hanya akan meninggalkan industri. Ini tidak bisa dibiarkan terjadi! ", - Zhao meyakinkan rekan-rekannya.
    Apakah bujukannya akan berhasil di masa depan tidak diketahui, tetapi mayoritas ahli (45%) pesimis sejauh ini, mengharapkan penurunan pasangan BTC/USD ke zona $ 8.000-8.250. Saat ini ada sekitar 30% yang optimis di kalangan analis. Menurut pendapat mereka, kejatuhan dua minggu terakhir hanyalah sebuah koreksi, dan kita akan segera melihat Bitcoin menyerbu ketinggian $ 10.500 sekali lagi. Adapun seperempat ahli yang tersisa, mereka belum bisa memberikan pendapat.

 

Roman Butko, NordFX

 

Pemberitahuan: Bahan-bahan ini tidak dapat dianggap sebagai rekomendasi untuk investasi atau panduan untuk bekerja di pasar keuanga, materi di atas hanya untuk tujuan informatif. Perdagangan di pasar keuangan berisiko dan dapat menyebabkan hilangnya uang yang disetorkan secara keseluruhan.


« Analisis pasar dan berita
Menerima
Pelatihan
Baru terhadap pasar? Gunakan bagian "Memulai".
Mulai Perdagangan
Ikuti kami