25 April 2020

Pertama, ulasan dari peristiwa pada pekan lalu:

  • EUR/USD. Sementara di Amerika Serikat, keputusan untuk mengalokasikan uang untuk menghidupkan kembali ekonomi telah dibuat dengan cukup cepat, di Zona Euro hal ini adalah proses yang membutuhkan diskusi panjang dan kesepakatan antara negara-negara yang berpartisipasi. Dan ini tidak bisa tidak memberikan tekanan pada mata uang Euro. Jadi, pada pertemuan tanggal 23 April, Dewan Eropa tampaknya telah mencapai kesepakatan tentang langkah-langkah untuk membantu perekonomian, menunjukkan bahwa Komisi Eropa membuat Dana Pemulihan dalam jumlah sekitar € 1 triliun, tetapi mereka tidak dapat dengan jelas kesepakatan dari mana mendapatkan uang ini.
    Pemerintah AS terus membanjiri ekonominya dengan uang. Keputusan untuk tahap berikutnya hampir sebesar US$ 0,5 triliun, yang sebagian besar, akan digunakan untuk mendukung bisnis kecil, dibuat minggu lalu. Rupanya, langkah-langkah tersebut mulai membuahkan hasil. Setidaknya jumlah aplikasi untuk tunjangan pengangguran turun 15% di Amerika Serikat, sementara pesanan untuk barang modal naik dari -0,8% menjadi 0,1%.
    Hasil dari distribusi kekuatan ini adalah melemahnya Euro dengan sekitar 100 poin, yang sepenuhnya mengkonfirmasi perkiraan yang diberikan oleh mayoritas (60%) dari para ahli kami, yang mengharapkan untuk melihat pasangan di zona dukungan 1,0750. Ini diikuti oleh koreksi dan pasangan menyelesaikan minggu di 1,0820;
  • GBP/USD. Perkiraan analis untuk masa depan mata uang Inggris cukup kabur. Adapun dinamika pasangan, yang paling akurat dijelaskan oleh analisis grafis yang memperkirakan penurunannya di paruh pertama minggu ini dan koreksi selanjutnya ke utara di babak kedua. Dan begitulah yang terjadi: pada awalnya pasangan merasa untuk titik bawah lokal di level 1,2245, kemudian naik ke level 1,2415, dan menyelesaikan periode lima hari di zona 1,2365;
  • USD/JPY. Zona 107,00 telah menjadi level support/resistance yang signifikan selama berbulan-bulan dan bahkan bertahun-tahun. Dekat dengan itu bahwa pasangan telah bergerak selama beberapa hari terakhir. Sebagian besar analis (70%) memperkirakan bahwa bears atau pasar turun akan mencoba menembus level ini dari atas ke bawah, yang mereka lakukan sepanjang minggu. Namun, tidak ada upaya yang berhasil, bears bahkan tidak mampu mendekati cakrawala yang berharga. Akibatnya, pasangan tetap di saluran samping yang sangat sempit, 107,25-108,00, di mana, di level 107,40, pasangan mengakhiri sesi perdagangan;
  • Mata uang crypto. Minggu lalu sangat sukses untuk Bitcoin. Sepanjang babak pertama, pertarungan berlanjut untuk ketinggian $7.000. Ini dimulai pada tanggal 20 Maret, dan, seperti yang diperkirakan sebagian besar analis (60%), kemenangan, pada akhirnya, adalah dengan naik turun. Pada hari Kamis, 23 April, harga mata uang crypto utama mencapai nilai $7.750 - nilai tertinggi Bitcoin telah dapat naik setelah kejatuhan pasar pada tanggal 12-13 Maret. Dengan demikian, pertumbuhan selama periode ini mencapai sekitar 100%.
    Sebagai tambahan terhadap pengurangan BTC yang akan datang, pasar cryptocurrency dibantu, menurut beberapa analis, oleh meningkatnya korelasi antara Bitcoin dan pasar saham AS (S&P 500) dan minyak. Bitcoin masih merupakan aset berisiko, tetapi secara bertahap menarik semakin banyak perhatian dari investor yang serius. Menurut publikasi otoritatif seperti Bloomberg, sekarang dunia sedang dalam krisis, dan negara-negara mencetak uang dalam jumlah besar, Bitcoin memiliki setiap peluang untuk menjadi mata uang semu seperti versi digital emas. Dan para peneliti percaya, itu akan berhasil mengatasi tugas ini.
    Setelah sedikit dari pasangan BTC/USD ke ketinggian $7.750, rebound diikuti dan pada hari Jumat, 24 April, pasangan pindah ke gerakan menyamping dalam saluran yang cukup sempit $7.440-7.600. Total kapitalisasi pasar crypto telah melewati tanda US$ 215 miliar, menambahkan sekitar 7% selama seminggu, dan Crypto Fear & Greed Index telah tumbuh dari 15 menjadi 20.
    Adapun altcoin teratas, pertumbuhan mereka jauh lebih sederhana. Ethereum (ETH/USD) tumbuh sebesar 8%, Ripple (XRP/USD) - sebesar 2,5%, dan Litecoin (LTC/USD) kembali ke level Titik Pivot pada paruh pertama April;
  • Pasar saham. Karena perusahaan broker NordFX menawarkan kepada pelanggannya untuk berdagang tidak hanya di pasar Forex dan pasar kripto, tetapi juga dalam transaksi dengan saham, indeks saham, serta investasi dalam dana investasi khusus, kami memutuskan untuk memperluas tinjauan kami ke segmen keuangan yang sangat penting ini. pasar.
    Pasar saham AS telah tumbuh akhir-akhir ini di tengah-tengah berita adopsi oleh Senat tentang alokasi dukungan tambahan negara sebesar US$ 484 miliar. Pertumbuhan aset berisiko juga dibantu oleh ekspektasi dimulainya kembali kegiatan ekonomi secara bertahap. Dua negara bagian Amerika Serikat telah mengumumkan pencabutan sebagian karantina, dan beberapa negara bagian lainnya sudah sejalan. Keputusan tentang pembatasan pelonggaran juga telah dibuat di sejumlah negara Eropa.
    Pekan lalu, para pemimpin layanan online seperti Amazon, Netflix, Apple menunjukkan kinerja terbaik mereka, meskipun Amazon dianggap sebagai pilihan konsumen, sementara Apple dan Google adalah layanan komunikasi. Tetapi saham perusahaan minyak, dalam kondisi jatuhnya masa depan terdekat untuk "emas hitam" ke level negatif, tidak menyenangkan pemilik atau para trader mereka yang membuka mereka memiliki posisi buy.

 

Adapun prakiraan untuk minggu yang akan datang, meringkas pendapat dari sejumlah ahli, serta prakiraan yang dibuat berdasarkan berbagai metode analisis teknis dan grafis, kami dapat mengatakan sebagai berikut:

  • EUR/USD. Federal Reserve AS terus membanjiri pasar dengan jumlah likuiditas dolar yang fantastis, yang, secara teori, harus mengarah pada depresiasi dolar. Tetapi itu hanyalah teori. Menurut perkiraan, defisit anggaran AS adalah $ 3,8 triliun atau 18,6% dari PDB, dan utang nasional akan tumbuh hingga 107% dari PDB. Namun, biaya pembayaran hutang ini akan tetap pada tingkat yang dapat diterima yang sama yaitu 2% dari PDB. Hal ini disebabkan oleh penurunan suku bunga pada obligasi Treasury AS. Selain itu, permintaan eksternal untuk utang pemerintah AS masih tinggi, yang memberi peluang tambahan bagi The Fed untuk kebijakan moneter yang lebih lembut. Tentu saja, ini tidak akan menyelamatkan Amerika Serikat dari resesi, tetapi kerusakan pada ekonomi Eropa diperkirakan akan jauh lebih besar.
    Di antara peristiwa paling penting, pertama-tama, kita harus memperhatikan keputusan Fed dan ECB tentang suku bunga dan komentar manajemen mereka pada 30 April. Juga, pada hari Kamis, seluruh blok indikator ekonomi makro akan dirilis, termasuk data tentang pasar tenaga kerja di Jerman, Amerika Serikat, dan Zona Euro. Selain itu, kita akan belajar tentang keadaan pasar konsumen dan PDB Zona Euro.
    Sehari sebelumnya, pada hari Rabu, data PDB AS akan dirilis, dan sehari kemudian, pada hari Jumat, ISM manufaktur AS dan indeks ketenagakerjaan akan dipublikasikan.
    Pada saat menulis perkiraan ini, sebagian besar analis (80%), didukung oleh 70% dari osilator dan 90% dari indikator tren pada D1, mengharapkan penguatan lebih lanjut dari dolar dan jatuhnya pasangan. Level support adalah 1.0775, 1.0725, targetnya adalah 1.0650.
    Hanya 20% ahli yang mendukung pertumbuhan pasangan, dengan analisis grafis pada H4 di pihak mereka. Level resistance adalah 1,1000, 1,1065, 1,1100 dan 1,1150;

  • GBP/USD. Seperti yang telah kami tulis, Inggris diproyeksikan menjadi salah satu negara yang paling terpengaruh oleh coronavirus. Risiko politik dan ekonomi yang terkait dengan Brexit juga belum berbalik. Namun, investor berharap bahwa solusi akhir dari masalah yang berkaitan dengan penarikan dari UE akan ditunda untuk jangka waktu yang lebih lama atau, setidaknya, dalam situasi saat ini, Inggris akan dapat melakukan tawar-menawar dari Eropa dengan persyaratan yang lebih menguntungkan.
    Sebagian besar ahli, seperti dalam kasus EUR/USD, mengharapkan pasangan jatuh. Namun, dalam hal ini jumlahnya jauh lebih sedikit – yaitu sebesar 60%. Sebesar 85% indikator tren dan hanya 40% osilator pada D1 berwarna merah. Sekitar 15% dari osilator memberikan suara untuk pertumbuhan pasangan, sisanya tetap netral. Analisis grafis pada D1 mengharapkan bahwa pasangan pertama-tama akan jatuh ke cakrawala 1,2200, dan kemudian naik ke ketinggian 1,2525.
    Level dukungan adalah 1,2245, 1,2200, 1,2165, 1,2000. Level resistance adalah 1,2485, 1,2525, 1,2650 dan 1,2725;
  • USD/JPY. Sepertinya tidak ada yang peduli dengan pasangan ini sekarang. Dan apa pun yang dilakukan Bank Jepang pada pertemuan pada hari Selasa, 28 April, ini tidak akan mempengaruhi sikap investor. Meskipun, dengan probabilitas tinggi, kejutan dari regulator Jepang seharusnya tidak diharapkan.
    Indikator pada kedua kerangka waktu terlihat sangat merah (75-100%), yang menunjukkan bahwa bears atau pasar turun akan kembali buru-buru menembus support 107,00. Jika berhasil, pasangan mungkin turun ke horizon 105,80. Target berikutnya adalah 105,00 dan 104,40, tetapi dengan volatilitas yang sangat rendah dalam seminggu terakhir, pencapaian mereka sepertinya sangat tidak mungkin.
    Para ahli tampaknya melihat koridor sempit tempat pasangan itu terperangkap. Oleh karena itu, tidak seperti indikator, pendapat mereka terbagi hampir sama dimana 55% mendukung pasar turun, 45% - untuk pasar naik. Resistance terdekat adalah 108,00, kemudian 108,50 dan 109,50;
  • Mata uang crypto. Semakin banyak suara yang terdengar baru-baru ini menandai cryptocurrency utama dengan tahun yang sangat sukses. Alasannya, selain separuh harga mungkin terjadi dari Bitcoin, telah disuarakan berkali-kali. Ini adalah latar belakang makroekonomi negatif yang umum, pencetakan uang besar-besaran oleh bank sentral, meningkatnya pengangguran dan penurunan harga minyak. Berkat faktor-faktor ini, CEO ShapeShift Eric Voorhees percaya bahwa dalam dua belas bulan nilai tukar Bitcoin dapat mencapai $ 50.000 dengan probabilitas 80%.
    Anthony Pompliano, salah satu pendiri perusahaan investasi Morgan Creek Digital, setuju dengan Voorhees, setelah menyatakan bahwa BTC berada di ambang tren tren jangka panjang baru: dari level saat ini menjadi $ 100.000.
    Perkiraan lain diberikan oleh analis cryptocurrency Dave the Wave. Pada Juli 2019, ia memberikan prediksi yang benar tentang penurunan BTC dari $ 11.600 menjadi $ 6.000 pada akhir tahun, mengatakan bahwa cryptocurrency pertama naik hingga penurunan parabola. Sekarang, ia memperbarui perkiraan jangka panjangnya menggunakan model kurva berdasarkan riwayat harga BTC. Menurutnya, volatilitas Bitcoin akan menurun, tetapi masih akan menghadapi beberapa pasang surut. Dave the Wave mengharapkan cryptocurrency pertama tumbuh menjadi $ 130.000 pada tahun 2023 dan kemudian secara bertahap turun menjadi $ 40.000. Kemudian, nilai tukar Bitcoin akan kembali tumbuh secara bertahap, dan pada tahun 2029 bisa mencapai $ 400.000.
    Analis Bloomberg memperkirakan penurunan volatilitas dalam prospek jangka menengah mereka, dan ini, menurut pendapat mereka, adalah pengamatan yang sangat penting: itu adalah tingkat volatilitas yang luar biasa rendah yang diamati pada Oktober 2015 yang menjadi pertanda dari kenaikan bullish, dengan harga Bitcoin naik ke tertinggi bersejarah di Desember 2017. Mereka percaya bahwa reli seperti itu, bisa terjadi lagi sekarang.
    Sebanyak 65% ahli memperkirakan pasangan BTC/USD akan tumbuh di minggu mendatang, meskipun target di sini jauh lebih sederhana dan jauh dari $ 100.000, dan bahkan lebih dari $400.000. Tugas minimum untuk bulls atau pasar naik, menurut pendapat mereka, adalah untuk mengamankan pasangan di zona $ 7.750-8.250. Dan kemudian, mendorong keluar dari itu, menerobos resistensi pada $ 9.000.
    Sisa 35% dari para ahli percaya bahwa pasangan akan terus berfluktuasi pada level $ 6.700-7.400, dan jika terjadi kerusakan pada batas bawahnya, pasangan mungkin turun untuk mendukung sekitar $ 6.000.
  • Pasar saham. Pekan lalu, layanan online seperti Amazon, Netflix, dan Apple memimpin. Menurut perkiraan, dalam beberapa hari mendatang kita juga akan mendengar tentang "big TECH Five" atau lima perusahaan teknologi besar.
    Amazon, raksasa e-commerce dan komputasi cloud, jelas merupakan penerima manfaat karantina, seperti halnya Netflix. Amazon diperkirakan akan tumbuh 22% dan 21% selama dua kuartal berikutnya. Apple naik 82% pada 2019 dibandingkan dengan 32% dari S&P500 di tahun itu, di mana pendapatan turun 2% dan EPS (laba per saham perusahaan) tetap tidak berubah.
    Pada kuartal kedua, EPS untuk Google dan Facebook diperkirakan akan tumbuh sebesar 35% yoy dan akan memiliki pertumbuhan pendapatan yang positif. Microsoft diperkirakan akan menunjukkan pertumbuhan yang lebih kuat pada kuartal kedua tahun ini, yang sangat tidak biasa dalam hal karantina dan larangan bepergian bagi orang-orang.

 

NordFX Analytical Group

 

Perhatian: Bahan-bahan ini tidak dapat dianggap sebagai rekomendasi untuk investasi atau panduan untuk bekerja di pasar keuangan: bahan ini hanya untuk tujuan informati sajaf. Perdagangan di pasar keuangan berisiko dan dapat menyebabkan hilangnya dana yang disetorkan sepenuhnya.


« Analisis pasar dan berita
Menerima
Pelatihan
Baru terhadap pasar? Gunakan bagian "Memulai".
Mulai Perdagangan
Ikuti kami