23 Mei 2020

Pertama, ulasan dari peristiwa pada pekan lalu:

  • EUR/USD. Ketegangan antara AS dan Cina berlanjut, yang tidak bisa tidak memengaruhi pasar. Presiden Trump mengatakan ia akan merespons "sangat kuat" terhadap inisiatif legislatif Beijing. Ini berlaku, khususnya, pada keinginan RRC untuk memperkuat kendali atas Hong Kong, yang sebelumnya telah menjadi penyebab keresahan di negara ini. Jika Cina terus mengambil jalan ini, Donald Trump mengatakan pada hari Kamis 21 Mei, ia "akan menangani masalah ini dengan sangat tegas." Secara paralel, pemerintah AS terus menunjuk ke Kekaisaran Celestial, sebagai sumber pandemi coronavirus global, dan memerlukan kompensasi yang sesuai darinya.
    Selain itu, Amerika Serikat mengumumkan pengunduran diri dari perjanjian "langit terbuka", yang bisa menjadi pertanda perlombaan senjata baru dan memperkuat ekspektasi putaran ketegangan geopolitik lainnya.
    Adapun indikator ekonomi saat ini dari AS dan Zona Euro, terlepas dari perbaikan tertentu, masih sangat, sangat awal untuk berbicara tentang pemulihan dengan percaya diri dari mereka. Jadi, terlepas dari kenyataan bahwa, menurut Markit, indeks gabungan aktivitas bisnis di sektor manufaktur zona euro pada Mei naik dari 13,6 menjadi 30,5, permintaan konsumen terus turun, dan jumlah pekerjaan terus menurun dengan kecepatan luar biasa.
    Di AS, aktivitas bisnis juga naik, tetapi ada juga masalah besar dengan pengangguran. Jumlah aplikasi awal untuk tunjangan pengangguran turun sedikit selama sebulan, dari 2.687 ribu menjadi 2.438 ribu, dan jumlah orang Amerika yang menerima tunjangan ini melebihi 25 juta.
    Situasi ketidakpastian ekonomi baik di AS maupun di Eropa ini tidak memungkinkan investor untuk memberikan preferensi pada mata uang ini dan telah menahan pasangan EUR/USD di koridor samping 1,0750-1,1000 untuk bulan kedua berjalan. Jadi minggu lalu, pasangan pertama-tama naik ke batas atas saluran ini, dan kemudian tenggelam ke zona pusatnya, menyelesaikan periode lima hari di sekitar 1,0900;
  • GBP/USD. Seluruh blok indikator ekonomi makro Inggris telah dipublikasikan minggu lalu, yang ternyata sangat kontradiktif. Tampaknya situasi di pasar tenaga kerja telah membaik, dimana tingkat pengangguran 3,9% daripada nilai perkiraan 4,4%, dan aktivitas bisnis di sektor jasa juga tidak gagal - indeks Markit menunjukkan peningkatan dari 13,6 menjadi 30,5, indeks awal manajer persediaan (PMI) naik dari 32,6 di bulan April menjadi 40,6. Di sisi lain, indeks harga konsumen (CPI) turun dari 1,5% menjadi 0,8%, dan ini terlepas dari kenyataan bahwa tingkat target Bank of England adalah 2%.
    Tingkat inflasi pada bulan April terbukti paling lambat sejak Agustus 2009, dan penurunan inflasi seperti itu dapat mendorong Bank of England untuk menurunkan suku bunga lebih lanjut. Sehingga, Gubernur Bank Dunia, Andrew Bailey, mengatakan pada hari Kamis bahwa akan bodoh untuk mengesampingkan kemungkinan memperkenalkan suku bunga negatif. Hanya seminggu yang lalu, ia telah menyangkal kemungkinan itu.
    Secara umum, seperti yang sudah dikatakan, situasi minggu lalu cukup kontradiktif, dan mungkin itu sebabnya pound melambat, dan dinamika pasangan GBP/USD secara keseluruhan mengulangi dinamika EUR/USD: setelah menemukan titik bawah lokal pada 1,2070, pasangan berbalik dan naik ke ketinggian 1,2295. Hal ini diikuti oleh pembalikan dan penurunan lainnya, termasuk oleh pernyataan Andrew Bailey, ke 1,2170;
  • USD/JPY. Menteri Keuangan Jepang Taro Aso dan Gubernur Bank Jepang Haruhiko Kuroda mengeluarkan pernyataan pada hari Jumat 22 Mei bahwa pemerintah dan Bank Sentral negara itu akan bekerja sama untuk mengembalikan perekonomian ke jalur pertumbuhan. Para pejabat tinggi telah mencatat bahwa jumlah kebangkrutan di Jepang telah tumbuh dengan cepat selama sebulan terakhir. Dalam hal ini, Kuroda mengumumkan program senilai 30 triliun yen, di mana perusahaan yang terkena pandemi coronavirus akan dapat memperoleh pinjaman tanpa agunan dan dengan tingkat bunga nol. Langkah-langkah seperti itu oleh regulator untuk mempermudah kebijakan moneter mendorong pasangan ke atas, meskipun gerakan ini tidak bisa disebut kuat. Selama 2,5 minggu, kuotasi meningkat dari 106,00 menjadi 107,60, sebagai akibatnya, setelah menggambar huruf V, pasangan kembali ke tempat yang sudah di awal dan pada pertengahan April, ke zona 107,30-108,00;
  • Mata uang crypto. Mari kita mulai dengan rahasia dan misteri. Untuk pertama kalinya dalam setahun, orang tak dikenal mentransfer lebih dari 28 BTC ($ 258 ribu) ke alamat anonim dari dompet tempat bitcoin yang dicuri dari pertukaran Bitfinex disimpan. Tetapi ini bukanlah sensasi, melainkan topik penyelidikan polisi. Sensasinya adalah bahwa Bitcoin, mungkin milik Satoshi Nakamoto sendiri, juga mulai bergerak! Komunitas crypto selalu tertarik pada koin yang ditambang pada asal-usul jaringan ketika mereka ditambang oleh hanya beberapa orang, termasuk pencipta bitcoin. Dan sekarang 50 BTC, yang sudah mati sejak 2009, sedang bergerak.
    Menurut beberapa analis, ini dan proses lainnya secara langsung terkait dengan konsekuensi dari membagi dua. Terhadap latar belakang hashrate yang jatuh dalam perhitungan ulang terakhir, kompleksitas penambangan bitcoin juga menurun, tetapi ini tidak membantu untuk menormalkan situasi sejauh ini. Meskipun upaya terbaik dari bull atau pasar naik, pasangan BTC/USD tidak pernah berhasil menembus level kunci $ 10.000. Tetapi, seperti yang Anda ketahui, apa yang tidak tumbuh, jatuh. Setelah tidak menunggu sentakan lama yang ditunggu-tunggu setelah mengurangi separuh, banyak tradder mulai menghilangkan posisi buy mereka dan mengambil keuntungan, sebagai akibatnya kutipan cryptocurrency utama turun sekitar 10%, ke level $ 9.000.
    Sebagai hasil dari aksi jual, kapitalisasi total pasar crypto turun dari tertinggi pada tanggal 18 Mei dari $ 273 miliar menjadi $ 246 miliar pada tanggal 21 Mei, tetapi nilai Crypto Fear & Greed Index masih dalam sekitar level yang sama dengan satu minggu. lalu, yaitu 42 vs 44.
    Perlu dicatat bahwa, meskipun penarikan kecil BTC/USD, profitabilitas bitcoin tahun ini jauh di depan emas. Logam mulia telah naik nilainya sebesar 12% sejak Januari, sementara bitcoin telah meningkat sekitar 30%. Keuntungan dari cryptocurrency utama di pasar saham terlihat jauh lebih mengesankan. Misalnya, kutipan JPMorgan turun 37,2%, akibatnya BTC memintas bank ini dalam hal pertumbuhan nilai pasar lebih dari 200%.
    Tetapi hasil yang paling mengesankan bukanlah bitcoin sama sekali, tetapi Ethereum, yang telah "tumbuh gemuk" hampir 55% sejak awal tahun. Menurut sejumlah pakar, ETH memiliki prospek yang sangat bagus karena jaringannya menjadi semakin aktif. Hal ini disebabkan, antara lain, dengan peluncuran aplikasi keuangan terdesentralisasi (DeFi), yang mengurangi sirkulasi koin, menciptakan efek yang mirip dengan setengahnya BTC.
    Altcoin utama didukung oleh penulis seri novel Harry Potter, J.K. Rowling. Sebelumnya, ia mencoba mencari tahu bitcoin, setelah itu ia menyatakan bahwa ia hanya "mengendalikan bitcoin dengan harapan meningkatkan aset ethereumnya yang signifikan." Benar, ini ternyata hanya sebuah lelucon, tetapi PR tambahan untuk koin ETH telah disediakan.
    Saat ini, para pembela untuk cryptocurrency utama tidak menganggap ETH sebagai pesaing - pangsa bitcoin di pasar adalah 65% dibandingkan dengan 8,4% untuk ethereum. Tetapi itu cukup untuk mengingat pertengahan Juni 2017, ketika koin-koin ini mendekati paritas - 38% dan 31%, dan mengajukan pertanyaan: mengapa situasi tidak terjadi lagi?

 

Adapun prakiraan untuk minggu yang akan datang, meringkas pendapat dari sejumlah ahli, serta prakiraan yang dibuat berdasarkan berbagai metode analisis teknis dan grafis, kami dapat mengatakan sebagai berikut:

  • EUR/USD. Seperti yang telah disebutkan di bagian pertama dari tinjauan kami, sambil mempertahankan status quo saat ini, pasangan ini memiliki banyak peluang untuk tetap berada di dalam saluran sisi 1,0750-1,1000. Namun, eskalasi lebih lanjut dari ketegangan geopolitik, diperkuat oleh wabah berulang pandemi COVID-19, mampu mengembalikan suasana hati yang suram ke pasar lagi. Kemungkinan besar, tidak akan ada kepanikan baru, tetapi minat pada aset pelindung seperti dolar AS akan mulai tumbuh lagi. Untuk alasan ini, sebagian besar ahli (70%) tidak mengesampingkan terobosan dari support 1,0750 dan penurunan pasangan ke posisi terendah Maret di area 1,0635. Kemungkinan menaikkan pasangan ke zona 1,1100-1,1240 dalam jangka menengah dianggap hanya oleh 30% dari analis.
    Di antara peristiwa yang harus dicatat dalam minggu mendatang adalah rilis pada 28 Mei data pesanan barang tahan lama, pengangguran dan PDB AS, serta, sehari kemudian, pada 29 Mei, data di pasar konsumen di Zona Euro ;
  • GBP/USD. Meskipun beberapa data ekonomi makro menunjukkan hasil positif, situasi keseluruhan dalam ekonomi Inggris tidak terlihat sangat bahagia. Dan hal ini dapat mendorong Bank Inggris untuk meningkatkan program pelonggaran kuantitatif (QE) sebesar £ 100 miliar dan menurunkan suku bunga utama ke nilai negatif. Semua faktor ini terus menekan pound, terutama ketika kepala Federal Reserve, Jerome Powell, dengan tegas menyatakan bahwa organisasinya tidak mempertimbangkan kemungkinan memaksakan tingkat negatif pada dolar AS.
    Saat ini 70% analis percaya bahwa koreksi pekan lalu telah selesai, dan pasangan ini diperkirakan akan semakin menurun pertama ke horison 1,2075, dan kemudian ke support 1,2000. Jika terjadi penembusan pada level penting ini, pasangan akan bergegas ke posisi terendah Maret di 1,1640 dan 1,1400.
    Sebanyak 85% osilator dan 100% indikator tren di H4 dan D1 mengambil sisi dengan bears atau pasar turun. Sebanyak 15% sisanya dari osilator memberikan sinyal bahwa pasangan sudah oversold atau jenuh jual, yang disetujui oleh 30% ahli. Menurut pendapat mereka, pasangan ini diharapkan untuk kembali pertama ke zona tengah saluran 1,2165-1,2650, dan kemudian, mungkin, naik ke batas atasnya.
    Opsi kompromi ditawarkan oleh analisis grafis pada D1, yang menarik pertama kenaikan ke 1,2350, dan kemudian penurunan pada pertengahan Juni menjadi 1,1400;
  • USD/JPY. Penurunan kuat dalam aktivitas ekonomi Jepang (ekonomi terbesar kedua di Asia dan ketiga di dunia setelah ekonomi AS dan Cina) terus berlanjut, dan oleh karena itu inflasi di negara itu akan menurun, dan pertumbuhan produksi akan melambat setidaknya hingga awal 2021. Bank of Japan telah lama mencoba untuk menghangatkan inflasi dengan meluncurkan berbagai program insentif dan mempertahankan suku bunga utama di zona merah. Namun, masih belum ada keuntungan besar yang terlihat, dan langkah selanjutnya ke arah ini hanya akan meningkatkan tekanan pada yen. Permintaan untuk yen sebagai mata uang safe haven berada di sisi yang berlawanan dari skala, yang akan meningkat karena konflik politik dan ekonomi antara AS dan RRC meningkat. Tetapi faktor ini lebih cenderung mempengaruhi nilai tukar mata uang Jepang, karena investor juga melihat dolar sebagai aset pelindung, bahkan lebih kuat dari yen.
    Namun, ssekitar 65% dari para ahli mengharapkan pengembalian pasangan USD/JPY ke tingkat minimum pada tanggal 6 Mei di zona 106,00 saat ini. Titik support adalah 107,30, 106,80 dan 106,20. Pertumbuhan lebih lanjut dari pasangan ini memungkinkan menurut 35% analis. Targetnya adalah 107,85, 108,00, 108,50 dan 109,25;
  • Mata uang crypto. Secara tradisional, pertama tentang perkiraan jangka menengah dan panjang dari penggemar kripto terkenal. Jadi, Bloomberg Agency mengutip analis Simon Peters bahwa dalam 18 bulan ke depan, bitcoin akan dapat menembus di atas $ 20.000. Menurut Peters, jika AS dan banyak negara lain pindah ke tingkat negatif, investasi modal dalam bitcoin akan mulai tumbuh dengan cepat. Setelah itu, mengambil tanda setidaknya $ 20.000 tidak akan terhindarkan, dan penampilan BTC/USD di dekat ketinggian $ 50.000 tidak dikesampingkan.
    Lepas landas yang agak mulus diambil oleh pengusaha dan penulis buku terlaris "Ayah Kaya, Ayah Miskin" Robert Kiyosaki, yang menurutnya, niat pemerintah AS untuk menuangkan triliunan dolar ke dalam menyelamatkan rencana pensiun akan membunuh ekonomi negara ini , yang akan menyebabkan harga bitcoin naik menjadi $ 75.000 dalam tiga tahun.
    Jika Kiyosaki mengukur masa depan BTC dalam tiga tahun, trader terkenal Tone Vays membatasi perkiraannya menjadi hanya tiga hari. Ia mengatakan langsung di ForkLog bahwa “Bitcoin bisa naik dengan sangat serius. Seberapa tinggi? Di suatu tempat hingga $ 12.000," kata Vays. Dan ia menambahkan: "Jika kita terjebak sekarang dan mulai jatuh ke $ 9.000, saya akan berharap kita jatuh di bawah $ 8.000. Tiga hari telah berlalu, bitcoin terjebak pada $ 9.000, dan sekarang, menurut perkiraan Vays, kita harus menunggu jatuh lebih jauh?
    Jika kita berbicara tentang skenario untuk minggu yang akan datang, di sini suara para ahli kurang lebih merata di kisaran $ 8.400-10.000. Tetapi jika kita beralih ke perkiraan jangka panjang, 80% analis yakin bahwa bitcoin masih akan dapat memperoleh pijakan di atas cakrawala $ 10.000 pada akhir Juni. Namun, tentu saja, ada juga pesimis yang mengingatkan, seperti baru-baru ini, antara dua tanggal "buruk" - 13 Februari dan 13 Maret, hanya sebulan lagi, bitcoin runtuh dari $ 10.480 menjadi $ 3.845, membuat orang berpikir tentang keruntuhannya yang paling akhir.

 

NordFX Analytical Group

 

Pemberitahuan: Bahan-bahan ini bukanlah rekomendasi untuk  investasi atau pedoman untuk bekerja di pasar keuangan dan dimaksudkan hanya untuk tujuan informasi. Perdagangan di pasar keuangan berisiko dan dapat menyebabkan hilangnya dana yang telah disetokanr seluruhnya.


« Analisis pasar dan berita
Menerima
Pelatihan
Baru terhadap pasar? Gunakan bagian "Memulai".
Mulai Perdagangan
Ikuti kami