6 Juni 2020

Pertama, ulasan dari peristiwa pada pekan lalu:

  • EUR/USD. Mulai 25 Mei, euro dipasangkan dengan dolar naik dalam harga untuk sembilan sesi sore berturut-turut, yang, menurut perkiraan Dow Jones, adalah periode pertumbuhan berkelanjutan terpanjang sejak April 2011.
    Keputusan ECB memungkinkan mata uang Eropa melambung ke level tertinggi sejak 20 Maret, mencapai ketinggian 1,1385. Dipimpin oleh Christine Lagarde, Bank Sentral telah melampaui semua ekspektasi pasar dengan meningkatkan Program Pembelian Darurat Pandemi (PEPP) sebesar €600 miliar menjadi €1.350 triliun. Program ini akan berlangsung setidaknya sampai Juni 2021, dan hasil yang diterima dari obligasi yang diperoleh akan berpartisipasi dalam proses reinvestasi sampai akhir 2022. ECB juga mempertahankan suku bunga acuan pinjaman pada nol dan suku bunga deposito minus 0,5 %. Dengan demikian, ECB terbukti menjadi satu-satunya regulator utama untuk melanjutkan kebijakan pelonggaran kuantitatif (QE) pekan lalu, serta salah satu dari sedikit bank sentral yang melakukan langkah serupa pada bulan Juni.
    Menurut Christine Lagarde, program darurat QE harus menyelesaikan dua masalah sekaligus: untuk membantu ekonomi zona euro pulih dari pandemi COVID-19 dan bertindak sebagai pilar untuk mengatasi tekanan pasar.
    Laporan ekonomi zona euro yang diterbitkan minggu ini juga bermain mendukung euro, mereka ternyata optimis untuk sebagian besar, dan indikator aktivitas bisnis direvisi ke atas.
    Adapun dolar, mulai tenggelam, sebagian karena meningkatnya selera untuk aset berisiko. Dan jika itu tidak didukung oleh statistik dari pasar tenaga kerja AS, pasangan akan memiliki setiap kesempatan untuk melukis lilin hijau harian kesepuluh. Namun, tingkat pengangguran turun menjadi 13,3% pada Mei terhadap 14,7% pada April, dan jumlah pekerjaan baru di luar sektor pertanian (NFP) meningkat, sebesar +2,509 ribu terhadap pengurangan hampir 21 juta (-20,678 ribu) a sebulan sebelumnya.
    Akibatnya, pasangan EUR/USD akhirnya selesai pada hari terakhir minggu kerja di zona merah, setelah berhenti di level 1,1290;
  • GBP/USD. Pound Inggris mengikuti euro untuk minggu ketiga berturut-turut. Satu perbedaan adalah bahwa lilin pada hari Jumat 5 Juni juga berubah hijau pada grafiknya. Mulai dari 1,2075 pada 18 Mei, pasangan pertama-tama menembus batas bawah saluran 1,2165-1,2650, mengubahnya dari resistensi menjadi support, kemudian mencapai batas atas, dan membuat sentakan lain ke utara pada 5 Juni, mengambil ketinggian 1,2730 dan dengan demikian menambahkan 655 poin dalam tiga minggu. Koreksi lain kemudian diikuti, dan pasangan menempatkan akord terakhir di 1,2665;
  • USD/JPY. Setelah relatif tenang, menurut standar pasangan ini, tiga minggu, dengan latar belakang meningkatnya konflik US-Cina, pasangan meningkat tajam dalam lima hari terakhir.
    Hubungan kedua negara memburuk setelah Cina menyetujui undang-undang keamanan nasional di Hong Kong dan Makau bulan lalu. Langkah terakhir adalah keputusan Beijing untuk melarang United Airlines dan Delta Air Lines dari melanjutkan penerbangan ke Cina, sebagai tanggapan terhadap Washington, mulai 16 Juni, menangguhkan penerbangan Cina ke Amerika Serikat.
    Dan, berbeda dengan euro dan pound, dalam kaitan dengan mana dolar kehilangan posisinya, dolar menguat 180 poin terhadap yen dalam lima hari. Kisaran maksimum fluktuasi pasangan adalah 245 poin, dan pada hari Jumat 5 Juni, hampir mencapai ketinggian simbolis 110,00. Tetapi pasangan tidak bisa menerimanya, dan pasangan mengakhiri sesi trading di 109,60;
  • Mata uang crypto. Pertama, tentang kejahatan. Laporan perusahaan analitik CipherTrace, yang menurutnya jumlah total aset crypto curian mencapai $1,36 miliar untuk lima bulan 2020, ternyata informatif. Pada saat yang sama, CipherTrace menemukan bahwa tempat pertama dalam memperoleh bitcoin kotor diambil oleh... Finlandia. Sejumlah 12% dari bitcoin yang memasuki negara Eropa utara yang kecil dan tenang ini berasal dari ilegal. Tempat kedua diambil oleh Rusia, 5,23%, diikuti oleh pertukaran Inggris, yang indikatornya adalah 0,69%. Bagian cryptocurrency yang diperoleh secara ilegal di bursa Jerman, Jepang dan Amerika kurang dari 0,1%.
    Sekarang tentang hal-hal penting di masa lalu. Pada awalnya, komunitas crypto digerakkan oleh berita tentang transfer $ 94 miliar pada 94.504 BTC. Segera, sebuah debat terbuka tentang masalah perpindahan sejumlah bitcoin yang begitu mengesankan. Sebagian besar analis menghubungkan acara ini dengan peluncuran futures bitcoin dalam waktu dekat pada platform Bakkt. Namun, beberapa percaya bahwa transaksi itu dilakukan selama konfigurasi dan debugging sistem Bakkt.
    Peristiwa paling penting dalam seminggu adalah terobosan bitcoin dari cakrawala $10.000. Pada malam Selasa, 2 Juni, harga cryptocurrency utama mencapai $10.400, tertinggi sejak pertengahan Februari. Namun, kebahagiaan dari bulls atau pasar naik berumur pendek: lompatan itu bukanlah tren yang stabil, tetapi spekulasi paus jangka pendek. Setelah 14 jam, pada pembukaan sesi Amerika, bitcoin terbang turun, jatuh di bawah $9.500 dalam beberapa menit dan bahkan menyentuh angka $9.130 pada titik tertentu. Hanya satu pertukaran BitMEX yang mencatat penghapusan posisi sebesar $150 juta hanya dalam beberapa menit. Beberapa pengamat telah memperhatikan bahwa pada saat itu apa yang disebut pola Bart Simpson terbentuk pada grafik BTC/USD.
    Kemudian, harga perlahan-lahan naik ke zona $9.500-9.850, di mana tetap sampai Jumat malam, menunjukkan kenaikan 7 hari sebesar 3,35%
    Grafik total kapitalisasi pasar cryptocurrency sangat mengingatkan pada grafik BTC/USD dengan pola Simpson yang sama pada tanggal 2 Juni, ketika kapitalisasi naik menjadi $285 miliar dan kemudian runtuh sebesar 6%. Pada saat penulisan, indikatornya sekitar $275 miliar, yang 3,8% lebih tinggi dari nilainya tujuh hari yang lalu. Crypto Fear & Greed Index masih di tengah-tengah zona netral: jika pada 29 Mei nilainya 48, nilainya adalah 53 dari 100 yang memungkinan pada tanggal 5 Juni.
    Sebagian besar altcoin utama secara umum mengikuti pasangan BTC/USD. Tetapi jika Ripple (XRP/USD) menunjukkan pertumbuhan yang mirip dengan bitcoin - 3,24%, Litecoin dan Ethereum secara signifikan mengungguli cryptocurrency referensi: LTC/USD - +6,6%, ETH/USD - +10,9%.

 

Adapun prakiraan untuk minggu yang akan datang, meringkas pendapat dari sejumlah ahli, serta prakiraan yang dibuat berdasarkan berbagai metode analisis teknis dan grafis, kami dapat mengatakan sebagai berikut:

  • EUR/USD. Meskipun pertumbuhan dua minggu yang mengesankan dari euro, kelanjutan dari tren naik masih dipertanyakan. Di satu sisi, analis dari sejumlah bank umum terkemuka - ABN Amro, JP Morgan, Banque Pictet & Cie dan Nordea - percaya bahwa ECB akan memperluas QE pada bulan September-Desember karena pertumbuhan utang pemerintah yang perlu diserap. Tetapi di sisi lain, perbedaan antara Bank Sentral Eropa dan Bundesbank Jerman belum hilang. Jadi, meskipun Christine Lagarde mengumumkan bahwa keputusan untuk meningkatkan volume QE diambil dengan suara bulat oleh Dewan Pengatur atau Governing Council, menurut Financial Times, ketua Bundesbank Jens Weidmann memperingatkannya bahwa jika ini berlanjut, ECB dapat dituduh melanggar hukum Uni Eropa yang dengan tegas melarang pembiayaan tunai pemerintah.
    Selain itu, pertumbuhan euro akan dibatasi oleh ekspektasi penurunan tajam dalam PDB zona euro. Menurut perkiraan ECB, ekonomi zona euro tahun ini akan menyusut 8,7% (tunduk pada gelombang kedua pandemi coronavirus - sebesar 12,6%), dan tahun depan hanya akan tumbuh sebesar 5,2%. Tetapi ekonomi AS, menurut para pakar Wall Street, pada 2020 hanya akan turun 6,6% dan pulih 5% pada 2021.
    Adapun untuk periode terdekat, sebanyak 65% analis percaya bahwa selera risiko akan turun, menghidupkan kembali minat terhadap dolar sebagai aset pelindung, dan pasangan EUR/USD akan bergerak ke selatan ke zona 1,1000-1,1100. Dukungan berikutnya adalah 1,0885. Analisis grafis pada H4 dan 15% dari osilator yang memberikan sinyal tentang pasangan overbought atau jenuh beli pada H4 dan D1 sepenuhnya setuju dengan perkembangan peristiwa ini.
    Menurut sisa 35% ahli, bull atau pasar naik masih memiliki kekuatan yang cukup untuk menaikkan pasangan ke ketinggian 1,1400, dan jika berhasil, untuk menargetkan tinggi Maret di 1,1500.
    Dari peristiwa mendatang minggu ini, Anda harus memperhatikan: pada hari Senin 8 Juni - pada data produksi industri Jerman, pada hari Selasa 9 Juni - pada PDB zona euro, pada hari Rabu 10 Juni - pada statistik di pasar konsumen AS dan pada hari Kamis, 11 Juni - pada data pengangguran AS. Selain itu, pada 10 Juni, pertemuan Federal Reserve A.S. akan diadakan di mana keputusan tentang tingkat bunga akan dibuat. Konferensi pers manajemen Fed setelah hasil pertemuan ini penting;

  • GBP/USD. Seperti dikatakan ketua negosiator Uni Eropa Michel Barnier pada tanggal 5 Juni, putaran lain pembicaraan Uni Eropa dengan Inggris tidak membawa kemajuan yang berarti. Tidak mungkin untuk menyepakati masalah perikanan atau masalah persaingan terbuka dan setara dalam perdagangan. Akibatnya, menurut Barnier, para pihak tetap "jauh dari tujuan" dalam aspek sosial, lingkungan dan pajak, di mana kemitraan dan pembangunan berkelanjutan di masa depan dari kedua belah pihak bergantung.
    Juga buruk bahwa warga Inggris menolak untuk memperpanjang periode transisi Brexit, meskipun UE bersedia memperpanjangnya satu atau dua tahun untuk memberikan lebih banyak waktu untuk negosiasi. "Tetapi jika tidak ada keputusan bersama tentang perpanjangan seperti itu," kata Michel Barnier, "Inggris akan meninggalkan pasar tunggal dan serikat pabean dalam tujuh bulan – tanggal 31 Desember tahun ini."
    Ketidaktraktisan Inggris dengan latar belakang masalah ekonomi menyebabkan fakta bahwa tidak ada ahli saat ini yang tidak memilih untuk kelanjutan dari reli bullish. Separuh dari mereka berbicara mendukung tren sideways, yang kedua - untuk dolar yang lebih kuat dan penurunan pound.
    Jelas bahwa 100% dari indikator tren pada saat membuat perkiraan masih berwarna hijau, tetapi di antara osilator, 15% pada kedua kerangka waktu menunjukkan overselling atau terlalu banyak penjualan dari pasangan, yang merupakan sinyal yang cukup kuat untuk menurunkan tren.
    Analisis grafis pada H4 juga menunjuk ke selatan, dan pada D1 menarik gerakan lateral dalam 1,2570-1,2845. Support ada di level 1,2465, 1,2365 dan 1,2160, resistance adalah 1,2725, 1,2845 dan 1,2950.
    Adapun rilis statistik ekonomi makro, selain di atas untuk dolar, yang menarik adalah data produksi industri dan PDB Inggris Raya, yang akan dirilis pada hari Jumat 12 Juni;
  • USD/JPY. Pembacaan indikator persis sama dengan untuk pasangan GBP/USD, dimana baik pada H4 dan pada D1, 100% dari indikator tren dan 85% dari osilator berada di sisi hijau. Sekitar 15% sisanya pergi ke sisi merah dan menandakan bahwa dolar telah jenuh beli.
    Di kalangan analis, tidak semuanya begitu jelas. Hanya 30% dari mereka memberikan suara untuk pertumbuhan dan konsolidasi pasangan di atas 110,00, dan 70%, didukung oleh analisis grafis pada H4, menunggu untuk kembali ke zona 107,00-108,00;
  • Mata uang crypto. Untuk mendukung kegiatan mereka, banyak penambang terpaksa menjual aset crypto mereka setelah pembagian nilainya menjadi dua. Selain itu, mereka menjual lebih banyak dan lebih cepat daripada yang mereka tambang, yang memberikan tekanan serius pada bitcoin.
    Namun, menurut ahli strategi JPMorgan, Nicolas Panigirtzoglou, karena pembagian dua, nilai internal, atau nilai bitcoin yang dibenarkan secara mendasar telah berlipat ganda dan akhirnya menjadi sejalan dengan harga pasar cryptocurrency. Model dari JPMorgan menganggap bitcoin sebagai komoditas, hal itu memperhitungkan biaya marjinal dalam produksinya, kekuatan pemrosesan peralatan dan biaya listrik.
    Dampak positif pada harga BTC dapat berupa jatuhnya harga minyak, yang memerlukan harga listrik yang lebih rendah. Sebagai contoh, cryptanalyst atau analis crypto, Andreas Antonopoulos mengutip negara bagian minyak Amerika di Texas, di mana operator pertambangan baru terbesar telah menetap. "Saya ragu itu hanya kebetulan," katanya di saluran YouTube-nya.
    Menurut Yasuo Matsuda, ahli strategi senior di pertukaran cryptocurrency Jepang FXCoin, melemahnya mata uang nasional Cina juga bisa bermain ke tangan bitcoin. “Cina selalu mengatur ekonomi dengan ketat,” kata ahli strategi FXCoin, “tetapi pandemi coronavirus telah menyebabkan penurunan ekonomi. Terutama karena sanksi ekonomi dijatuhkan oleh AS. Sekarang warga negara memiliki insentif untuk menarik aset di luar RRC, dan membeli BTC kemungkinan akan menjadi lebih populer, yang dapat menyebabkan kenaikan yang nyata dalam BTC. "
    Secara keseluruhan, situasi untuk investor terlihat cukup positif sekarang. - Menurut pusat analitik Glassnode, hampir 79% dari bitcoin yang beredar tetap menguntungkan. Harga mereka sekarang lebih tinggi daripada pada saat transaksi terakhir. Selain itu, Glassnode baru-baru ini melaporkan bahwa lebih dari 60% BTC tidak bergerak selama tahun ini, dan terakhir kali indikator serupa dicatat sebelum dimulainya siklus bull berikutnya.
    Saat ini 70% ahli percaya bahwa pasangan BTC/USD akan dapat memperoleh pijakan di zona $10.000-11.000 pada bulan Juni. Dan hanya 30% menunggu pasangan untuk jatuh ke angka $8.000-8.500.

 

NordFX Analytical Group

 

Pemberitahuan: Materi ini bukanlah rekomendasi untuk  investasi atau pedoman untuk bekerja di pasar keuangan dan dimaksudkan hanya untuk tujuan informasi. Trading di pasar keuangan berisiko dan dapat menyebabkan hilangnya dana yang telah disetorkan seluruhnya.


« Analisis pasar dan berita
Menerima
Pelatihan
Baru terhadap pasar? Gunakan bagian "Memulai".
Mulai Perdagangan
Ikuti kami