13 Juni 2020

Pertama, ulasan dari peristiwa pada pekan lalu:

  • EUR/USD. Jika seseorang berpikir bahwa Amerika Serikat memenangkan COVID-19, mereka salah. Jumlah orang yang terinfeksi coronavirus meningkat di 21 negara bagian, dengan rekor tertinggi baru tercatat di 14 negara. Demonstrasi anti-rasis di negara itu kemungkinan akan semakin memperburuk situasi infeksi. Bisakah ini disebut dengan gelombang kedua pandemi? Dan bukankah yang ketiga akan mengikutinya di musim gugur?
    Investor yang memutuskan bahwa semua masalah ekonomi Amerika yang disebabkan oleh virus corona ada di belakang, salah perhitungan. Optimisme pasar berkurang tajam oleh pertemuan Fed bersama-sama dengan pidato optimis hati-hati dari Jerome Paull pada hari Rabu, 10 Juni. The Fed hanya berjanji untuk melanjutkan pelonggaran kuantitatif pada kecepatan yang sama seperti sekarang, memperluas kemungkinan mengurangi diskon tingkat suku bunga ke nol hingga 2022.
    Akibatnya, kurangnya stimulus tambahan dari The Fed dan gelombang pandemi baru di Texas, Arizona dan California dan negara-negara lain menyebabkan penurunan tajam dalam sentimen risiko dan penurunan seperti indeks saham. Pada Kamis 11 Juni, Dow Jones kehilangan 6,9 persen, S&P500 jatuh 5,9 persen, Nasdaq kehilangan 4,6 persen.
    Bahan bakar untuk api ditambahkan oleh pernyataan Menteri Keuangan AS Stephen Mnuchin, yang mengatakan negara itu tidak mampu untuk karantina lagi. Para komentator langsung teringat bahwa gelombang kedua "flu Spanyol" pada 1920-an merenggut puluhan juta jiwa tepatnya karena pemerintah, yang memilih antara pemulihan ekonomi dan kesehatan masyarakat, memilih ekonomi.
    Selera risiko investor yang jatuh telah menyebabkan lonjakan aset pelindung, tidak hanya dolar tetapi juga euro, yen, dan franc Swiss. Mata uang G10 yang lebih lemah terpengaruh, terutama dolar Selandia Baru, Australia, dan Kanada.
    Fakta bahwa euro hampir menghindari kerugian difasilitasi oleh pelonggaran karantina, meratakan jumlah orang sakit baru dan dimulainya kembali kegiatan ekonomi di zona euro.
    Akibatnya, mulai dari 1,1290, pasangan EUR/USD mengakhiri minggu di 1,1260, dengan keuntungan kecil 30 poin mendukung dolar;
  • GBP/USD. Penguatan dolar sebagai aset pelindung tidak bisa tidak memengaruhi pound. Pasangan ini turun tajam, mulai dari malam tanggal 10 Juni. Biro Statistik Nasional Inggris memberikan dorongan tambahan untuk pergerakannya ke selatan, data yang menunjukkan perlambatan tajam dalam perekonomian negara itu. Karena pandemi COVID-19, PDB Inggris turun 20,1% pada bulan April, dan 24,5% dibandingkan dengan April tahun lalu. Produksi industri turun 20,3%, produksi di sektor jasa (menyumbang sekitar 80% dari ekonomi) - sebesar 19%. Di bidang manufaktur, penurunan pada bulan April hampir 25%.
    Brexit masih merupakan risiko serius, negosiasi yang memiliki banyak peluang untuk bertahan hingga akhir tahun. Pemerintah Inggris pasti tidak ingin memperpanjang periode transisi ke 2021, yang mengancam berpisah dengan Uni Eropa dalam skenario sulit dengan banyak masalah yang belum terselesaikan.
    Semua ini memungkinkan mata uang AS menguat hampir 300 poin dalam tiga hari yang tidak lengkap, dan berakhir pada 1,2520 dolar per pound sterling;
  • USD/JPY. Mayoritas ahli (70%) memberikan suara pekan lalu untuk mengembalikan pasangan ini ke zona 107,00-108,00, dan perkiraan ini ternyata benar 100%.
    Yen membuktikan permintaannya sebagai mata uang safe haven selama hampir sepanjang minggu.  Dari Senin hingga pertengahan Jumat, dolar menguat dengan dolar, memenangkan kembali 305 poin hampir tanpa perlawanan. Akhir minggu, bagaimanapun, ternyata tidak begitu mempesona untuk mata uang Jepang: dengan pemulihan pertumbuhan selera risiko setelah penutupan sesi Asia, pasangan naik dan, seperti yang diharapkan para ahli, menyelesaikan periode lima hari di 107,35;
  • Mata uang crypto. Cryptocurrency adalah mata uang, meskipun digital. Dan segala sesuatu yang berhubungan dengan uang, biasanya menarik kejahatan. Dengan demikian, pihak berwenang setempat di Cina baru-baru ini menemukan sebuah ladang penambangan ilegal, yang peralatannya terletak... di kuburan. Tetapi ini bukanlah sensasi. Sensasinya adalah bahwa pencipta Bitcoin mungkin mantan kurir narkoba Yasutaka Nakamoto, yang pernah bekerja untuk kartel Medellin di masa lalu. Setidaknya, hal ini diklaim oleh kepala Escobar Inc, Olaf Gustafsson, yang adalah tangan kanan Robert Escobar, saudara laki-laki kepala kartel Pablo Escobar, yang terbunuh pada tahun 1993.
    Yasutaka Nakamoto adalah insinyur utama di Pacific West Airlines, yang menggabungkan pekerjaan resminya dengan mengangkut obat-obatan dari Amerika Selatan ke Amerika Serikat. Setelah upaya pembunuhan yang gagal oleh mantan "majikannya", ia menghilang dari bidang publik pada tahun 1992, tetapi diduga kemudian mulai mengembangkan bitcoin.
    Yang menarik, Yasutaka adalah saudara lelaki Dorian Nakamoto, yang disebut Newsweek sebagai orang di balik penciptaan mata uang digital pertama pada tahun 2014.
    Tetapi ini adalah semua versi. Jika kita melihat angka pastinya, dapat dicatat bahwa gagasan Nakamoto telah menunjukkan hasil yang cukup baik dalam beberapa bulan terakhir: dibandingkan dengan posisi terendah Maret, pasangan BTC/USD menunjukkan peningkatan sekitar 140%. Namun, mata uang utama tidak berhasil mendapatkan pijakan di atas level kunci $10.000, upaya lain untuk melakukannya pada hari Rabu, 10 Juni gagal. Setelah hampir menyentuh garis yang didambakan, pasangan BTC/USD segera terbang ke $9.000, setelah kehilangan 10% hanya dalam beberapa jam. Kemudian ada pemulihan, dan kembali ke zona pusat saluran $9.000-10.000.
    Menurut beberapa analis, konsolidasi di area ini menunjuk ke serangkaian posisi jangka menengah yang besar. Cryptocurrency utama telah semakin berkorelasi dengan aset pelindung tradisional, menunjukkan adopsi bertahap oleh investor besar.
    Ini dapat dikonfirmasi dalam laporan berbagai organisasi penelitian. Menurut sebuah studi oleh Fidelity Investments, sebanyak 36% dari 774 investor institusi yang disurvei di AS dan Eropa termasuk bitcoin dan aset crypto lainnya dalam portofolio mereka. Kita berbicara tentang dana pensiun, perusahaan keluarga, perusahaan konsultasi dan investasi, serta dana lindung nilai digital dan tradisional. Jumlah lembaga keuangan di Amerika Serikat yang menambahkan cryptocurrency ke portofolio investasi naik dari 22% menjadi 27% sepanjang tahun. Di Eropa, 45% responden berinvestasi dalam aset kripto.
    Perlu dicatat bahwa perusahaan-perusahaan Eropa lebih loyal terhadap cryptocurrency, yang mungkin disebabkan oleh suku bunga negatif dan krisis coronavirus, yang secara negatif mempengaruhi aset tradisional.
    Lebih dari seperempat perusahaan yang disurvei lebih memilih bitcoin, dan 11% berinvestasi dalam ethereum, yang pertumbuhannya bahkan melebihi BTC (+175% dari posisi terendah Maret). Selain itu, dalam seminggu terakhir beberapa kisah misterius dihubungkan dengan altcoin terkemuka ini.
    Jadi, alamat yang terkait dengan kumpulan MiningPoolHub membayar komisi 2310 ETH ($538 ribu) untuk transfer 3221 ETH ($751 ribu). Ini adalah transaksi terbesar ketiga di jaringan Ethereum dengan komisi sangat tinggi. Sebelum ini, pengguna yang tidak dikenal membayar 10,668 ETH ($2,6 juta) sebagai komisi untuk transaksi 350 ETH ($86 ribu). Dan sehari sebelumnya, peserta yang sama membayar kolam penambangan SharkPool 10.668 ETH ($2,6 juta) yang sama sebagai biaya transfer... 0,55 ETH ($133)!
    Menurut sejumlah spesialis, termasuk pencipta Etherium Vitalik Buterin, transaksi ini merupakan kesalahan dalam bot pencucian uang.

 

As for the forecast for the coming week, summarizing the views of a number of experts, as well as forecasts made on the basis of a variety of methods of technical and graphical analysis, we can say the following:

  • EUR/USD. Belum jelas apakah permintaan untuk aset berisiko akan kembali dalam beberapa hari mendatang. Misalnya, produk futures (berjangka) dari S&P500 yang terbang turun pada hari Jumat, 12 Juni, menerima dukungan serius pada level rata-rata 200 hari. Banyak yang akan tergantung pada keberhasilan dalam perang melawan COVID-19, tidak hanya di AS, tetapi juga di dunia, dan pada tindakan Fed dan ECB. Kita tidak boleh melupakan hubungan tegang antara Washington dan Beijing, serta perang harga di pasar minyak. Sentimen investor juga akan terpengaruh oleh apa yang akan dibicarakan Jerome Powell saat ia berbicara di Kongres A.S. minggu depan. Dan untuk euro, risiko tertentu ditanggung oleh ketidaksepakatan yang mungkin pada langkah-langkah pemulihan pada pertemuan Dewan Eropa berikutnya.
    Sementara itu, sebanyak 60% analis berpendapat bahwa pasangan EUR/USD tidak akan bisa jatuh di bawah zona 1,1200. Dalam hal ini, level resistance akan menjadi 1,1425 dan 1,1500. Sisa 40% yang didukung oleh analisis grafis H4 menunggu pasangan untuk kembali ke zona 1,0955 -1,1000 dalam satu hingga dua minggu. Dukungan kuat terdekat adalah 1,1100. Perlu dicatat di sini bahwa ketika beralih ke perkiraan untuk Juli, jumlah pendukung penguatan dolar meningkat menjadi 65%.
    Adapun analisis teknis, sebagian besar osilator dan indikator tren pada D1 masih di bawah pengaruh tren naik dari 15 Mei - 5 Juni dan berwarna hijau. Pada H4, gambarnya justru sebaliknya, merah mendominasi di sini, meskipun 15% dari osilator sudah memberi sinyal bahwa pasangan sudah oversold atau jenuh jual;

  • GBP/USD. Menurut beberapa ahli, April menjadi titik terendah aktivitas ekonomi Inggris. Dan meskipun ekonomi negara ini tidak akan kembali ke volume sebelum krisis hingga akhir tahun 2022 atau bahkan tahun 2023, perubahan positif yang nyata telah menantinya di kuartal ke 3 tahun ini. Peran positif juga harus dimainkan oleh fakta bahwa pemerintah berhasil mempertahankan pengangguran pada 4,4% pada periode Februari hingga April.
    Dari perspektif investor, minggu depan bisa terbukti sangat penting untuk mengukur prospek langsung ekonomi Inggris. Pada hari Selasa 16 Juni, data pasar tenaga kerja Inggris akan dipublikasikan, pada hari Rabu - data tentang pasar konsumen, dan pada hari Kamis 18 Juni kami menunggu hasil pertemuan Bank Inggris. Sangat mungkin bahwa regulator akan mempertahankan suku bunga minimal 0,1% dan meningkatkan program pembelian obligasi pasar terbuka sebagai bagian dari pelonggaran kuantitatif (QE) dari £645 milyar saat ini menjadi £725 milyar. Ingatlah bahwa baru-baru ini tiga bulan lalu volumenya hanya £435 milyar, dan ekspansi semacam itu merupakan faktor positif bagi perekonomian Inggris.
    Untuk mengantisipasi keputusan ini, suara para ahli dibagi sebagai berikut: 45% dan analisis grafis pada H4 adalah untuk pertumbuhan pasangan, 35% dan analisis grafis pada D1 adalah untuk kelanjutan musim gugur, dan sisanya 20% dari analis berdiri untuk tren lateral dalam 1,2400-1,2645. Target-target berikut untuk bulls atau pasar naik adalah 1,2815 dan 1,2900, untuk bears atau pasar turun - 1,2355, 1,2265 dan 1,2165.
    Di antara indikator, situasinya adalah sebagai berikut: 75% dari mereka diwarnai merah pada H4, sedangkan pada D1 ada perselisihan lengkap dengan jumlah indikator yang sama berwarna merah, hijau dan abu-abu netral;
  • USD/JPY. Pendapat analis didistribusikan hampir sama dengan untuk pasangan GBP/USD: 40% suara untuk pertumbuhan pasangan dan kembalinya ke zona 108,25-109,70, 35% suara untuk kejatuhannya, dan sisanya 25% suara untuk tren menyamping. Tetapi pembacaan analisis teknis terlihat sebaliknya: perselisihan pada H4, dan dominasi satu warna pada D1, di mana 75% dari osilator dan 90% dari indikator tren berwarna merah.
    Dalam hal analisis grafis, ini menarik pertama pertumbuhan pasangan ke ketinggian 108,00 pada H4, dan kemudian jatuh pertama kali ke zona 106,55-107,00, dan kemudian turun lebih lanjut ke rendah Mei di area 106,00.
  • Mata uang crypto. - Salah satu pendiri perusahaan investasi Blockfyre, Simon Dedic, percaya bahwa reli bitcoin akan dilanjutkan dan membawa cryptocurrency utama menjadi $150.000. Selain itu, tidak hanya bitcoin akan tumbuh, tetapi juga altcoin terkemuka. “Pada 2017, Anda dapat membeli altcoin apa pun secara harfiah, dan itu merupakan investasi yang bagus saat itu,” kata Dedic. “Sepertinya itu tidak akan terjadi lagi. Namun, saya percaya reli akan kembali, membuat "pompa" ke beberapa altcoin padat: ETH - $9.000; LINK - $200; BNB - $500; VET - $1; XTZ - $200".
    - Analis Timothy Peterson dari Cane Island Alternative Advisors memperkirakan persis setengah harga BTC. Setelah melacak pemulihan bitcoin dari level terendah Maret di $3.600, ia menemukan bahwa grafik bitcoin “dengan sempurna” mengikuti pergerakan yang membawanya ke level tertinggi 2013, ketika BTC naik menjadi $1.300. Dengan demikian, analis mengasumsikan bahwa kita dapat mengharapkan peningkatan 700% dalam cryptocurrency utama dalam waktu dekat menjadi $75.000.
    Saat ini, pasangan BTC/USD memiliki tugas yang jauh lebih biasa: untuk mendapatkan pijakan di zona $10.000-11.000. Sebanyak 55% ahli percaya bahwa pasangan akan dapat memenuhinya sebelum akhir Juni, 15% memilih tren sisi dalam kisaran $9.000-10.000, dan 30% sisanya, sebaliknya, berharap BTC jatuh ke $8.000-8.500.
    Crypto Fear & Greed Index turun ke 38 pada 12 Juni (dari 53 seminggu sebelumnya) dan berada di Fear Zone. Dengan nilai ini, menurut pencipta Indeks, para trader harus hati-hati mempertimbangkan kemungkinan membuka posisi buy/long.

 

NordFX Analytical Group

 

Pemberitahuan: Materi ini bukanlah rekomendasi untuk  investasi atau pedoman untuk bekerja di pasar keuangan dan dimaksudkan hanya untuk tujuan informasi. Trading di pasar keuangan berisiko dan dapat menyebabkan hilangnya dana yang telah disetorkan seluruhnya.


« Analisis pasar dan berita
Menerima
Pelatihan
Baru terhadap pasar? Gunakan bagian "Memulai".
Mulai Perdagangan
Ikuti kami