5 Juli 2020

Pertama, ulasan dari peristiwa pada pekan lalu:

  • EUR/USD. Data ketenagakerjaan AS terbaru tidak hanya optimis, tetapi juga terlalu optimis, dimana sekitar 4,8 juta orang kembali bekerja pada bulan Juni. Tingkat pengangguran turun dari 13,3% menjadi 11,1% - peningkatan lapangan kerja terbaik di luar sektor pertanian sejak pencatatan dimulai pada tahun 1939.
    Lalu? Tidak ada! Pasar hampir berhenti merespons indikator ekonomi makro karena memiliki indikator baru yang berkinerja lebih baik, yaitu jumlah kasus COVID-19 yang baru terinfeksi dan jumlah kematian akibat virus ini. Dan di sini Amerika Serikat jauh melampaui Eropa dan Cina. Akibatnya, ekonomi Amerika berada dalam lingkaran setan, dimana semakin banyak pekerjaan, semakin banyak bisnis baru dibuka, semakin banyak orang pergi bekerja, mulai mengunjungi restoran, bepergian dengan bus dan kereta bawah tanah, semakin... banyak kasus baru terinfeksi dengan virus corona. Jumlah tersebut pada hari Kamis, 2 Juli adalah 57 ribu - peningkatan hampir dua kali lipat dari pada puncaknya pada bulan April.
    Segalanya jauh lebih baik di Cina dan Eropa, sehingga mereka dapat meluncurkan kembali perekonomian mereka secara lebih aktif. Amerika Serikat, sebaliknya, akan dipaksa untuk memperlambat proses ini. Statistik positif untuk Juli mungkin menjadi puncaknya, diikuti oleh penurunan baru. Tetapi AS akan membutuhkan, menurut kantor Anggaran kongres, setidaknya sepuluh tahun untuk kembali ke tingkat pengangguran sebelum pandemi (3,5%).
    Dengan tidak adanya penggerak lain untuk pengambilan keputusan, pasar berada di persimpangan jalan, berharap bagaimana situasi dengan COVID-19 akan berkembang lebih lanjut dan tindakan apa yang dapat diambil oleh kepemimpinan AS untuk menghadapi gelombang baru pandemi. Ketidakmampuan investor untuk mengambil arah apa pun tercermin dalam perkiraan para pakar. Ingatlah bahwa minggu lalu pendapat mereka terbagi hampir sama, dimana sekitar 30% memilih pertumbuhan pasangan, 40% untuk penurunannya, dan 30% untuk tren sideway atau netral. Pada saat yang sama, batas-batas saluran di mana ia bergerak sepanjang paruh kedua Juni – 1,1170 dan 1,1350 dinamai sebagai level utama dukungan dan perlawanan. Pada kenyataannya, volatilitas bahkan lebih rendah, pasangan tidak melampaui 1,1185-1.1300, dan mengakhiri minggu di 1,1245 - hampir pada Titik Pivot 1,1240 yang sama di mana ia bergerak kembali pada bulan Maret 2019;
  • GBP/USD. Apakah itu koreksi sementara atau pembalikan dari 10 hair tren menurun di bulan Juni? Negosiasi pada periode pasca-Brexit, menurut sejumlah ahli, berjalan dengan baik dan sepertinya UE siap untuk membuat konsesi pada yurisdiksi Pengadilan Eropa. Hal ini mengilhami para investor dengan optimisme tertentu tentang masa depan mata uang Inggris, yang tercermin dalam kuotasinya: pound tumbuh dalam kaitannya dengan euro dan dolar. Pasangan GBP/USD menemukan titik terendah lokal di 1,2250 pada hari Senin, 29 Juni, setelah itu terus naik, mencapai tertinggi 1,2530 pada hari Kamis, 2 Juli. Kunci terakhir terdengar di sekitar 1,2480, yang memungkinkan pound untuk menang kembali 145 poin dari mata uang Amerika dalam seminggu;
  • USD/JPY. Dana Pensiun Negara Jepang (Japan’s State Pension Fund – GPIF), perusahaan manajemen terbesar di dunia dalam bidang ini, mengumumkan rekor kerugian untuk kuartal pertama tahun 2020, yang mencapai ¥ 17,7 triliun (US$ 165 miliar). Struktur kerugiannya memungkinkan kita untuk menarik beberapa kesimpulan analitis. Jadi, GPIF kehilangan 22% (10,2 triliun yen) karena investasi dalam saham perusahaan asing, 18% (7,4 triliun yen) karena investasi di pasar saham Jepang dan hanya 0,5% (185 miliar yen) karena investasi pada sekuritas pemerintah Jepang. Karena pandemi, indeks S & P500 Amerika turun sebesar 20%, Topix Jepang sedikit kurang - sebesar 18%, hasil sepuluh tahun Treasury AS selama periode ini turun 125 basis poin, dan di sini hasil sekuritas pemerintah yang serupa di Jepang meningkat 3 bps. Yen juga menguat pada kuartal pertama - sebesar 1% terhadap dolar, dan sebesar 3% terhadap Euro. Angka-angka ini cukup fasih tentang aset Jepang mana yang dapat dianggap sebagai surga nyata.
    Adapun perilaku pasangan USD/JPY dalam seminggu terakhir, tidak ada peristiwa khusus: yen dan dolar terus berjuang dengan berbagai keberhasilan untuk dana investor yang tidak ingin mengambil risiko, akibatnya, pasangan melanjutkan pergerakannya di sepanjang Pivot Point di zona 107,50. Di situlah sesi perdagangan berakhir;
  • Mata uang crypto. Menurut perkiraan oleh perusahaan investasi Inggris Beli Saham, bitcoin telah melewati indeks terkemuka dunia dengan rata-rata 70 kali selama lima tahun terakhir. Selama periode ini, investasi dalam mata uang digital utama dapat menghasilkan lebih dari 3400% laba. Pada saat yang sama, indeks NASDAQ naik 96 persen. Indeks S&P500, yang keranjangnya mencakup 505 perusahaan terpilih yang diperdagangkan di bursa AS, menunjukkan pengembalian yang lebih rendah lagi - 46%. Rata-rata industri Dow Jones memiliki hasil yang serupa - 42%. Hasil terburuk dari yang disebutkan di atas ditunjukkan oleh indeks utama Bursa Efek Inggris FTSE100 - dari Juni 2015 hingga hari ini, kuotasi harga turun hampir 7%.
    Namun, manfaat bitcoin di masa lalu sama sekali bukan jaminan manfaat di masa kini dan masa depan. Cryptocurrency utama terus bergerak dalam kisaran sempit $9.000-10.000 untuk minggu ketujuh berturut-turut. Tren menyamping seperti itu berulang kali berakhir dengan keruntuhan. Jadi, bitcoin dengan berbahaya ditekan ke batas bawah saluran sepanjang minggu lalu, tidak naik di atas cakrawala $9.285. Selain itu, bears atau pasar turun melakukan beberapa upaya pelarian, di mana harga BTC jatuh ke angka $8.840, yang memberi investor banyak perasaan tidak menyenangkan. Dinamika seperti itu tidak dapat menyenangkan para penambang yang bekerja setelah pembagian menjadi dua pada bulan Mei pada kerugian juga.
    Meskipun angka-angka pengembalian bitcoin di atas mengejutkan, analis semakin berbicara tentang korelasi cryptocurrency ini dengan pasar saham. Terhadap latar belakang ekspektasi mengkhawatirkan gelombang baru pandemi di Amerika Serikat, indeks saham bergerak ke zona merah pada akhir minggu: selera risiko investor menghilang. Karenanya, minat mereka pada bitcoin menurun. Kapitalisasi pasar crypto hampir tidak berubah: $266 miliar pada 19 Juni, $263 miliar pada 26 Juni, $260 miliar pada 03 Juli. (Perhatikan bahwa pasar crypto menunjukkan volume yang sama persis dua tahun lalu, pada Juni-Juli 2018). Crypto Fear & Greed Index juga berperilaku lamban: panahnya berada di 41 (39 pada 19 Juni dan 40 pada 26 Juni).
    Sekarang tentang altcoin. Jumlah total semua jenis koin crypto hari ini adalah angka raksasa, 5687. Bitcoin mendominasi pasar, mencakup 64,4% dari volumenya. Diikuti oleh Ethereum (ETH) dengan 9,70%. Permintaan koin ini didorong oleh janji penciptanya, Vitalik Buterin, untuk meningkatkan bandwidth jaringan hingga 100 ribu transaksi per detik. Yang paling populer melewati Ripple ternyata adalah Tether stablecoin (USDT), yang menunjukkan dinamika positif di saat-saat sulit bagi pasar cryptocurrency. Kapitalisasi USDT pada akhir minggu lalu adalah 3,55%, sedangkan kapitalisasi Ripple (XRP) hanya 3,04%.

 

Adapun prakiraan untuk minggu yang akan datang, meringkas pandangan sejumlah pakar, serta prakiraan yang dibuat berdasarkan berbagai metode analisis teknis dan grafis, kami dapat mengatakan sebagai berikut:

  • EUR/USD. Tidak ada peristiwa ekonomi yang sangat penting yang diharapkan dalam minggu mendatang. Jumlah aplikasi baru untuk tunjangan pengangguran di Amerika Serikat, serta beberapa data tentang aktivitas bisnis ISM di sektor jasa di negara ini, dan produksi industri di Jerman akan diketahui. Namun, kemungkinan besar, mereka tidak akan bisa mengguncang pasar banyak. Karena kenyataan bahwa semua suku bunga adalah nol, spread dari imbal hasil obligasi hampir tidak ada reaksi terhadap keduanya. Dan, seperti yang telah dikatakan, reaksi investor terhadap berita tentang COVID-19 kemungkinan besar akan mempengaruhi perilaku pasangan EUR/USD.
    Ada faktor lain yang menarik yang dapat mempengaruhi dolar, yaitu hasil pemilihan presiden AS, yang akan menentukan kebijakan ekonomi lebih lanjut dari negara itu. Tetapi masih empat bulan lagi, dan pemulihan yang serius harus diharapkan hanya ketika musim gugur dimulai. Meskipun Donald Trump dikenal karena kemampuannya untuk menghadirkan kejutan yang paling tak terduga setiap saat. Namun, "parameter" ini hampir tidak mungkin untuk diprediksi.
    Tidak layak berfokus pada pembacaan indikator dengan perilaku pasangan EUR/USD dalam beberapa minggu terakhir, dan hampir tidak mungkin, karena warna utama mereka pada H4 dan D1 telah menjadi abu-abu netral. Analisis grafis juga menolak konstruksi. Namun di kalangan analis, kepercayaan terhadap dolar masih mendominasi. Jadi, sekitar 45% dari mereka memberikan suara untuk pertumbuhan dan pengurangan pasangan EUR/USD, pertama ke batas bawah saluran 1,1170, dan dalam hal gangguan - 70-100 poin di bawah. Sekitar 25% ahli memperkirakan pasangan akan berada di ketinggian 1,1400, dan 30% sisanya memprediksi kelanjutan konsolidasi di wilayah Titik Pivot 1,1240;

  • GBP/USD. Jadi, mari kita ulangi pertanyaan yang diajukan di bagian pertama ulasan: "Apakah itu koreksi sementara atau pembalikan tren turun Juni?” Analisis grafis pada H4 dengan penuh percaya diri menjawab: "Pembalikan" dan menarik kenaikan lebih lanjut dari pasangan ke tertinggi 10 Juni di 1,2810. Pada D1, perkiraannya agak berbeda - pertama, penurunan untuk mendukung 1,2245, kemudian kembali ke tingkat level 1,2480.
    Sebagian besar indikator tren (90%) dan osilator (85%) pada H4 dicat hijau. Pada D1 tidak ada solidaritas seperti itu: di sini prioritas diberikan ke abu-abu netral, dan 15% dari osilator memberi sinyal bahwa pasangan overbought atau jenuh beli.
    Adapun para analis, mereka pertama-tama akan menunggu hasil putaran negosiasi berikutnya dengan syarat keluarnya Inggris dari Uni Eropa. Sementara itu, sekitar 30% dari mereka percaya bahwa pasangan akan bergerak di dalam koridor lateral 1,2245-1,2680, di zona tengah yang telah diselesaikan minggu sebelumnya. Sekitar 20% lainnya memperkirakan pasangan akan naik ke ketinggian 1,2810, dan sebanyak 50% ahli mengharapkan pasangan turun ke titik dukungan 1,2160, dan kemudian 100 poin lebih rendah;
  • USD/JPY. Di sini, suara pakar dibagikan sebagai berikut: untuk pertumbuhan pasangan - 40%, untuk kejatuhannya - 40%, untuk tren sideways atau netral - 20%. Pada H4, pembacaan indikator tidak jelas, dan satu-satunya titik referensi adalah pembacaannya pada D1. Di antara indikator tren pada kerangka waktu ini, 70% mengarah ke utara, dan 85% di antara osilator. Level support adalah 107,30, 106,60 dan batas bawah saluran samping adalah 106,00. Level resistance adalah 108,10, 109,30 dan 109,85;
  • Mata uang crypto. Para guru pasar ini, seperti biasa, mengangkat kepala mereka ke bintang-bintang, memprediksi lepas landasnya kosmik bitcoin. Edisi Juni dari Crypto Research Report menyajikan perkiraan bahwa harga BTC bisa mendekati $400.000 dalam sepuluh tahun ke depan. Altcoin teratas, Ethereum (ETH), Litecoin (LTC), Bitcoin Cash (BCH) dan Stellar (XLM) juga akan secara signifikan meningkatkan harga. "Kami percaya bitcoin berada di awal kurva penerimaannya," kata laporan itu. “Harga $7.200 pada akhir 2019 menunjukkan bahwa BTC hadir di kurang dari 0,44% dari semua pasar $212 triliun. Jika penetrasi ini mencapai 10%, biayanya harus hampir $400.000. " Ini akan berarti kenaikan harga BTC pada tahun 2030 lebih dari 4000%. ETH, LTC dan BCH dalam skenario ini juga terlihat sangat optimis, menunjukkan kenaikan 1600%, 5000% dan 5400%. Pertumbuhan terbesar harus ditunjukkan oleh XLM, lebih dari 11.000% (dari $ 0,07 menjadi $ 7,81).
    Biaya Bitcoin yang bahkan lebih tinggi diprediksi oleh presenter TV dan pendiri Bitcoin Capital, Max Kaiser. Ingatlah bahwa ia mulai mempromosikan cryptocurrency ini ketika harganya hanya $ 1, dan sekarang Kaiser menyarankan bahwa harga untuk koin bisa mencapai $ 500.000. Namun, ini membutuhkan "hal kecil" - perang pertambangan AS dengan Iran dan Venezuela untuk hashrate. Menurut perhitungan presenter TV, Iran mengendalikan 3% dari hashrate dunia, dan Venezuela bisa segera mendapatkan kontrol 3 -5% dari hashrate, memaksa AS ke dalam perlombaan untuk penambangan, dan akan menyebabkan peningkatan harga mata uang digital utama.
    Namun, waktu dekat tidak tampak semerah yang diinginkan Max Kaiser. Kami telah mengatakan bahwa di mata investor institusional besar, bitcoin adalah, sedang, dan akan tetap untuk waktu yang lama sebagai aset berisiko, mengikuti indeks saham seperti S&P500. Dan dalam waktu dekat, menurut analis di JP Morgan, dana pensiun dapat melikuidasi aset mereka di saham senilai $ 175 miliar, yang akan berfungsi seperti pemicu, menyebabkan gelombang penjualan di pasar saham dan pasar cryptocurrency.
    Tak satu pun dari para ahli melihat pasangan BTC/USD di atas tanda $ 9.000 dalam minggu mendatang. Sebanyak 40% ahli mengharapkan kelanjutan tren sideways di kisaran $ 9.000-10.000. Sebagian besar analis (60%) percaya bahwa pasangan akan jatuh ke level $ 8.000-9.000.
    Dalam transisi ke perkiraan jangka menengah, jumlah pendukung lembu naik menjadi 55 -60%. Jadi, misalnya, analis Bloomberg Mike McGlone berpikir harga BTC bisa naik menjadi $ 13.000, dan bahkan mendekati tanda kritis $ 20.000 pada akhir tahun. Setelah itu, sesuai dengan harapan banyak ahli, akan ada penutupan besar-besaran posisi buy dan kemunduran mengesankan pasangan ke bawah.

 

NordFX Analytical Group

 

Pemberitahuan: Materi ini bukanlah rekomendasi untuk investasi atau pedoman untuk bekerja di pasar keuangan dan dimaksudkan hanya untuk tujuan informasi saja. Trading di pasar keuangan berisiko dan dapat menyebabkan hilangnya dana yang telah disetorkan seluruhnya.


« Analisis pasar dan berita
Menerima
Pelatihan
Baru terhadap pasar? Gunakan bagian "Memulai".
Mulai Perdagangan
Ikuti kami