18 Juli 2020

Pertama, ulasan dari peristiwa pada pekan lalu:

  • EUR/USD. Hubungan antara Beijing dan Washington terus memanas, serangan coronavirus berjalan dengan susah payah. Sebanyak 1,3 juta orang telah mendaftar untuk tunjangan pengangguran utama minggu lalu di Amerika Serikat. Lebih dari 17,3 juta bukan pertama kalinya mereka menerimanya, yang 10 kali lebih tinggi dari norma sebelum krisis. Tetapi pada saat yang sama, selera risiko dari para investor tidak memudar, pasar saham terus tumbuh. Indeks S&P500 telah naik sejak tanggal 23 Maret dan sudah mendekati tertinggi Februari. Nasdaq 100 telah memecahkan semua rekor, melompati tanda 10.650.
    Beberapa analis mengaitkan hal ini dengan ekspektasi rendah dari pemulihan ekonomi pasca krisis. Investor mengharapkan untuk melihat bencana yang lengkap, tetapi semuanya ternyata tidak terlalu buruk, dan 80% dari perusahaan yang dilaporkan menunjukkan hasil yang sangat optimis, memicu keinginan untuk aset berisiko.
    Di tengah pertumbuhan pasar saham, dolar AS sebagai mata uang safe-haven tidak begitu menarik. Jika pada bulan Maret indeks USDX-nya, menunjukkan rasio dolar terhadap keranjang enam mata uang utama (EUR, JPY, GBP, CAD, SEK dan CHF), mendekati 103, kini telah jatuh di bawah 95.
    Dolar melemah terhadap mata uang Eropa juga. Sejak hari Senin, EUR/USD telah naik terus. Namun, jatuh sedikit di bawah ketinggian 1,1500 yang diprediksi oleh kalkulator probabilitas Bloomberg, dan berhenti di 1,1450 pada hari Rabu, 15 Juli. Sehari kemudian, pada 16 Juli, setelah pertemuan ECB, sedikit rebound terjadi, tetapi kemudian dolar mundur, tetapi kemudian dolar mundur lagi, dan pasangan mengakhiri periode lima hari di 1,1435;
  • GBP/USD. Tidak adanya driver signifikan minggu lalu menyebabkan mata uang Inggris bergerak ke tren menyamping atau netral, secara bertahap berkonsolidasi di zona 1,2560. Pasangan ini gagal naik di atas resistensi 1,2670 dan jatuh di bawah 1,2480, dan sebagai hasilnya menempatkan akor terakhir hampir di tengah-tengah koridor ini: di 1,2570;
  • USD/JPY. Pangsa mata uang Jepang dalam USDX tidak begitu besar - hanya 13,6%, tetapi beberapa analis menganggap perilaku pasangan USD/JPY sebagai indikator yang baik yang menentukan selera risiko pasar. Namun, perlu dicatat bahwa selama pandemi COVID-19, dolar telah dengan tajam memperkuat posisinya sebagai aset pelindung, dan telah menjadi jauh lebih sulit untuk menggunakan indikator ini. Jadi minggu lalu hampir tidak ada sinyal. Pasangan ini menunjukkan tren sideways klasik dari dua gelombang parabola dalam 106,65-107,40, menyelesaikan sesi perdagangan di bagian tengah saluran ini, di horizon 107,00
  • Mata uang crypto. Berita minggu ini: Malam tanggal 16 Juli menyaksikan serangan peretasan terbesar dalam sejarah Twitter. Penipu Crypto meretas lebih dari 50 akun, termasuk profil Tesla dan CEO Space X Elon Musk, pendiri Microsoft Bill Gates, CEO Amazon Jeff Bezos, musisi Kanye West, mantan Presiden AS Barack Obama, kandidat presiden dari Partai Demokrat Joe Biden, legenda miliarder Wall Street Warren Buffett, serta Bloomberg, Apple dan Uber, profil resmi Bitcoin, Ripple, Cash App, Coindesk, Coinbase dan Binance. Muncul laporan tentang hadiah bitcoin di semua halaman ini. Para scammer bertindak sesuai dengan skema scammer klasik: mereka meminta untuk mengirim mereka sejumlah cryptocurrency, berjanji untuk mengembalikkannya dua kali lipat.
    Meskipun pemilik akun nyata dan karyawan jejaring sosial mencoba menghapus pesan-pesan ini, mereka segera muncul kembali. Bahkan otentikasi dua faktor yang digunakan untuk sebagian besar akun ini tidak membantu.
    Serangan peretasan ini telah disebut-sebut oleh banyak serangan terkoordinasi pada bitcoin dan Twitter, yang pendirinya adalah pendukung terkenal cryptocurrency pertama. Namun, bitcoin hampir tidak memperhatikan acara ini. Bears atau pasar turun gagal menembus level $9.000, dan pasangan BTC/USD naik menjadi $9.180 pada malam 17 Juli.
    Mata uang cryptocurrency utama terus berkonsolidasi setelah pembagian dua (halving) di bulan Mei, amplitudo fluktuasi tidak melebihi $350 minggu lalu, yang, bersama dengan penurunan volume perdagangan menjadi $15 miliar, menunjukkan bahwa sebagian besar pemain tidak tertarik pada level saat ini: mereka melihat tidak ada alasan untuk membuka posisi beli atau jual. Indeks Crypto Fear & Greed Bitcoin berada di 41 untuk minggu ketiga berturut-turut.
    Ada versi menarik lainnya. Menurut Paolo Ardoino, direktur teknis pertukaran kripto Bitfinex, alasan penurunan volatilitas bitcoin bisa menjadi peningkatan jumlah perusahaan yang terlibat dalam perdagangan frekuensi tinggi (HFT). Jadi, menurut beliau, sebanyak 80-90% volume perdagangan di Bitfinex untuk pasangan BTC/USD dan ETH/USD dihasilkan tepat karena jenis transaksi ini.
    Berbicara tentang Ethereum. Kami telah berulang kali menulis tentang peningkatan minat investor pada altcoin ini, yang kutipannya telah meningkat hampir 80% sejak awal tahun 2020. Selain itu, ΕΤΗ menunjukkan lebih dari dua kali lipat pertumbuhan dalam jumlah dompet aktif dan lebih unggul dari BTC dalam indikator ini. Namun, untuk mengejar ketinggalan dengan cryptocurrency terkemuka, perlu bahwa kapitalisasi Ethereum tumbuh lebih dari 6 kali, yang, tentu saja, hampir tidak mungkin dalam waktu dekat.

 

Adapun prakiraan untuk minggu yang akan datang, meringkas pandangan sejumlah pakar, serta prakiraan yang dibuat berdasarkan berbagai metode analisis teknis dan grafis, kami dapat mengatakan sebagai berikut:

  • EUR/USD. ECB membiarkan suku bunga tidak berubah pada 0,0% pada tanggal 16 Juli. Sehari sebelumnya, Bank of Japan tetap di posisi yang sama dengan tingkat negatif -0,1%. Tentu saja, ketika pandemi berakhir, angka inflasi dan regulator mana yang akan mulai menaikkan suku bunganya lebih cepat akan memainkan peran yang menentukan. Sementara itu, faktor-faktor yang berhubungan langsung dengan COVID-19 terus memainkan peran penting pada sentimen pasar.
    Ingatlah bahwa seminggu yang lalu kalkulator probabilitas Bloomberg, berdasarkan pembacaan pasar opsi, menunjukkan bahwa pasangan EUR/USD lebih cenderung naik di atas 1,1500 daripada jatuh di bawah 1,1200. Dan sekarang prakiraan ini didukung oleh 80% dari para ahli, menunjuk ke zona 1,1470-1,1530. Hanya 20% mengharapkan pasangan menurun ke area 1,1200-1.1300.
    Sebanyak 75% osilator dan 95% indikator tren pada H4 dan D1 juga berwarna hijau. Sekitar 15% sisanya dari osilator memberikan sinyal bahwa pasangan overbought atau jenuh beli. Analisis grafis pada H4 mengharapkan pasangan untuk tumbuh hingga 1,1500 juga, setelah itu, menurut pembacaannya, pasangan harus kembali ke zona 1,1385.
    Ada strategi seperti itu - untuk berdagang "melawan orang banyak", yaitu, melihat di mana sebagian besar pedagang mencari, dan melakukan yang sebaliknya. Sentimen "hijau" yang saat ini hampir bulat "untuk beberapa alasan" membuat kita mengingatnya.

  • GBP/USD. Sebagian besar ahli (70%) berharap bahwa minat pasar pada aset pelindung seperti dolar akan terus melemah, dan ini akan membantu pasangan GBP/USD untuk melanjutkan pergerakan ke utara, yang dimulai pada tanggal 30 Juni. Tujuan utamanya adalah ketinggian pada 10 Juni  di 1,2810, resistensi yang terletak di level 1,2670 dan 1,2740. Sentimen bullish atau pasar naik didukung oleh sebanyak 60% dari osilator dan indikator tren pada D1. Adapun bacaan mereka pada jangka waktu H4, terdapat kebingungan total yang disebabkan oleh tren sideways atau menyamping dalam seminggu terakhir.
    Sekitar 30% sisanya dari analis mendukung kejatuhan pasangan. Level dukungan atau support adalah 1,2480, 1,2350 dan 1,2250;
  • USD/JPY. Kecuali untuk perilisan tunggal pada tanggal 2-5 Juni, pasangan telah bergerak di koridor lateral 106,00-108,10 selama 14 minggu, dan, menurut para ahli, belum akan meninggalkan batasnya. Selain itu, saluran ini telah semakin menyempit di minggu lalu, menjadi hanya 75 poin. Dalam kondisi seperti itu, pendapat para pakar dibagi sama rata, 50% hingga 50%, tetapi indikator pada D1 memberikan prioritas kepada bears atau pasar turun: sekitar 85% dari osilator dan 100% dari indikator tren berwarna merah.
    Mereka ditentang oleh 15% osilator yang memberikan sinyal tentang pasangan yang oversold atau jenuh beli dan analisis grafis pada H4, dengan percaya diri menunjukkan ketinggian 108,10;
  • Mata uang crypto. Seperti biasa, pertama tentang prediksi dari guru crypto. - Max Keizer, pendiri Heisenberg Capital, memberi tahu dunia tentang hari ketika cryptocurrency pertama akan menghancurkan semua koin lainnya, dan juga koin-koin ini adalah "sampah langsung" atau “outright garbage”. Bitcoin akan naik menjadi $100.000, kata miliarder itu selama acara Keizer Report-nya di saluran Russia Today. Beliau mencatat bahwa cryptocurrency pertama akan menghancurkan semua proyek lain tahun ini atau tahun depan, termasuk token XRP, yang, dalam pandangannya, "sampah langsung." Keizer sangat kritis terhadap proyek-proyek yang menerima subsidi pemerintah dari pemerintah AS selama krisis. Daftar ini mencakup 75 perusahaan yang terkait dengan bidang blockchain dan cryptocurrency.
    Perkiraan yang lebih sederhana dibuat oleh penulis buku terlaris ekonomi Robert Kiyosaki, yang menyatakan bahwa pasangan BTC/USD dapat mencapai $75.000 dalam tiga tahun ke depan.
    Tetapi para ahli Weiss Crypto mengatakan bahwa biaya bitcoin akan mencapai $70.000 pada tahun 2021. Hal ini dapat ditunjukkan oleh model Stock-to-Flow yang telah dipilih cryptocurrency utama. Ini menyiratkan mengukur rasio nilai aset terhadap pertumbuhan tahunannya. Bahkan jika kutipan koin hampir tidak berubah, tetap menjanjikan untuk investasi jangka panjang.
    Menurut para ahli, jika model Stock-to-Flow dipertahankan, nilai bitcoin akan mendekati tanda $50.000 pada akhir tahun ini. Koreksi sedikit ke bawah dimungkinkan pada bulan Januari, yang terjadi hampir setiap tahun. Kembalinya ke dinamika positif akan mengikuti, tetapi bisa berakhir dengan penarikan yang lebih kuat. Jika para trader dan investor selamat dari kerugian dan tidak mengatur penjualan bitcoin besar-besaran, nilai koin utama akan menjadi sekitar $70.000 pada pertengahan tahun depan.
    Adapun perkiraan untuk minggu depan, sebagian besar analis (55%) mengharapkan pasangan naik ke zona $9.400-9.700. Sekitar 10% mendukung pergerakan pasangan di saluran $9.000-9.400, dan 45% berpikir bahwa pasangan bisa turun ke zona $8.400-8.700.
    Dan pada akhirnya berita untuk skeptis mengklaim bitcoin menghadapi keruntuhan yang dekat dengan tanda nol. "Hal ini tidak akan pernah terjadi!" - inilah yang diputuskan pengusaha crypto Alistair Milne dan mengajukan penawaran pada pertukaran Bitfinex untuk membeli 18,52 juta BTC ($174 miliar dengan kurs saat ini) dengan harga 1 sen untuk 1 koin. "Saya dengan ini mengkonfirmasi bahwa bitcoin tidak akan pernah turun ke nol," tulis Milne. "Saya membeli semuanya dengan harga $0,01." Aplikasi Milne berjumlah $185.000 - yaitu adalah uang yang saat ini hanya dapat membeli sekitar 20 bitcoin.

 

NordFX Analytical Group

 

Pemberitahuan: Materi ini bukanlah rekomendasi untuk investasi atau pedoman untuk bekerja di pasar keuangan dan dimaksudkan hanya untuk tujuan informasi saja. Trading di pasar keuangan berisiko dan dapat menyebabkan hilangnya dana yang telah disetorkan seluruhnya.


« Analisis pasar dan berita
Menerima
Pelatihan
Baru terhadap pasar? Gunakan bagian "Memulai".
Mulai Perdagangan
Ikuti kami