8 Agustus 2020

Pertama, ulasan dari peristiwa pada pekan lalu:

  • EUR/USD. Dolar telah jatuh selama enam minggu berturut-turut. Indeks USD (DXY) turun ke nilai minimum sejak Mei 2018. Secara total, telah turun sekitar 10% dalam lima bulan terakhir. Dan sekarang, tampaknya penurunan telah berhenti: pasangan EUR/USD bergerak di sepanjang koridor samping di antara 1,1700-1,1910 untuk minggu kedua berturut-turut. Upaya untuk menembus batas atas pada tanggal 5-6 Agustus berakhir dengan kegagalan, dan pasangan menyelesaikan periode lima hari di 1,1785 pada Jumat, 7 Agustus.
    Presiden AS, yang menyerang jejaring sosial Cina, menambah kekuatan dolar. Bears atau pasar turun menunggu dimulainya kembali perang perdagangan skala penuh antara Washington dan Beijing seperti manna dari surga, dan berharap bahwa Donald Trump tidak akan membatasi dirinya pada serangan satu kali ini.
    Kongres, yang belum dapat mencapai kesepakatan tentang langkah-langkah stimulus baru untuk ekonomi AS, membantu dolar sedikit menguat. Akibatnya, pertumbuhan indeks saham terhenti, dan pandangan investor kembali beralih ke mata uang Amerika.
    Indikator makroekonomi AS yang dirilis minggu lalu, juga dipaksa berbicara tentang memudarnya dinamika positif. Laporan Ketenagakerjaan Sektor Swasta (ADP) terlihat agak lemah, dan indeks aktivitas berdasarkan transaksi kartu kredit dan lalu lintas seluler berada pada level 10-30% lebih rendah daripada sebelum krisis COVID-19.
    Indikator NFP tampaknya telah berubah menjadi hijau, tetapi, pada kenyataannya, angka 1.763 juta bukanlah pekerjaan baru, tetapi pekerjaan lama, di mana orang-orang yang sebelumnya dikirim untuk liburan paksa jangka panjang dikembalikan. Ingatlah bahwa pada bulan Mei dan Juni angka ini masing-masing adalah 2,7 juta dan 4,8 juta. Jadi hasil Juli adalah yang terburuk untuk periode tersebut.
  • GBP/USD. Sejak Maret, selama seluruh periode krisis, pasangan GBP/USD telah menunjukkan korelasi yang erat dengan EUR/USD, secara praktis mengulangi semua fluktuasinya. Pound Inggris mendekati tertinggi Maret pada hari Kamis, 6 Agustus, mencapai ketinggian 1,3185. Beberapa analis percaya bahwa ini terjadi setelah pertemuan Bank of England. Namun, orang-orang bisa saja tidak setuju dengan pendapat ini. Sebaliknya, kesalahannya adalah penarikan umum dolar, indeks DXY yang turun ke level terendah hari ini.
    Pertemuan regulator Inggris, seperti yang diharapkan, tidak memberikan kejutan. Bank of England memutuskan untuk membiarkan suku bunga utama tidak berubah pada 0,1%, dan volume target program QE pada £745 miliar. Pada saat yang sama, manajemen Bank Dunia percaya bahwa ekonomi Inggris akan pulih dari efek pandemi hingga akhir 2021, dan laju pemulihannya kembali akan bergantung pada pandemi itu sendiri. Secara umum belum ada kepastian. Pada saat yang sama, regulator percaya bahwa tidak ada kebutuhan mendesak untuk menyesuaikan kebijakan moneternya, dan terlebih lagi, tidak ada gunanya membahas penerapan suku bunga negatif. Langkah seperti itu dapat menimbulkan kesulitan bagi bank, yang sudah menderita kerugian serius terkait pandemi COVID-19.
    Akibatnya, mata uang Inggris, seperti mata uang Eropa, bergerak sideways atau menyampin terhadap dolar, bertahan di kisaran trading 1,2980-1,3185. Akord terakhir ditetapkan pada 1,3055;
  • USD/JPY. Bank of Japan adalah anggota konsorsium beberapa bank sentral lainnya, termasuk Inggris, Eropa, dan Kanada, yang telah bekerja sama untuk mengeksplorasi prospek dan tantangan peluncuran mata uang digital. Sekarang Jepang secara aktif bekerja untuk meluncurkan yen digital, yang bahkan telah dibentuk komite pengawas khusus. Mungkin peristiwa ini akan menarik perhatian investor, tetapi sejauh ini fiat yen kembali menghilang dari pandangan "hiu" keuangan besar: selama lima hari terakhir, kisaran fluktuasinya tidak melebihi 115 poin, dan mata uang Jepang mengakhiri sesi perdagangan hampir di tempat yang sama dengan yang dimulai seminggu yang lalu - di sekitar 105,90;
  • Mata Uang Crypto. Pendapat bahwa mata uang crypto dapat membuat semua orang, bahkan seorang anak, menjadi seorang jutawan, dikonfirmasi minggu lalu. Namun, hal ini tidak selalu terjadi dengan jujur. Jadi, beberapa hari yang lalu, polisi menahan Graham Clark, usia 17 tahun, yang dituduh mengatur serangan peretas di akun Twitter selebriti. Di antara yang lain, targetnya adalah Elon Musk, Barack Obama dan Joe Biden, yang atas namanya dia mengatur tindakan penipuan bitcoin. Jadi, remaja ini ternyata adalah pemilik 300 BTC, yang dengan nilai tukar saat ini sekitar $3,5 juta!
    Sedangkan untuk penduduk dewasa Amerika Serikat, Cornerstone Advisors baru-baru ini menerbitkan hasil studi yang menunjukkan bahwa 15% orang Amerika sudah memiliki bitcoin atau altcoin lain, dan setengahnya telah menjadi investor kripto dalam enam bulan terakhir. Rata-rata, investor baru, yang telah menginvestasikan lebih dari $67 miliar di pasar crypto, masing-masing menghabiskan sekitar $4.000. Kebanyakan dari mereka adalah orang berpenghasilan tinggi (sekitar $130.000 setahun) dengan gelar sarjana. Dan yang menarik, hampir 100% investor adalah laki-laki.
    Dan sekarang untuk berita yang membuat takut banyak anggota komunitas crypto. Setelah kenaikan yang mengesankan ke ketinggian $12.080, pada hari Minggu, 2 Agustus, harga bitcoin secara tak terduga, hanya dalam beberapa menit, jatuh ke $10.500, menyebabkan kepanikan di kalangan investor. Namun, yang membuat mereka senang, tidak ada penurunan lebih lanjut, dan harga dengan cepat kembali ke angka $11.000. Rupert Douglas, kepala penjualan institusional di Koine, mengatakan langkah tersebut didorong oleh likuidasi posisi buy dengan harga tinggi. Dengan demikian, pada hari ini, posisi senilai $147 juta dilikuidasi di bursa cryptocurrency BitMEX. Secara keseluruhan, selama "Minggu kelabu" kapitalisasi pasar cryptocurrency kehilangan sekitar $30 miliar, turun dari $361 miliar menjadi $331 miliar.
    Tingkat $11.000 menjadi dukungan kuat baru untuk BTC/USD, mendorong kembali dari mana, pasangan dapat naik kembali ke zona $11.500-11.850 pada hari Jumat, 7 Agustus. Total kapitalisasi pasar cryptocurrency juga hampir pulih, mencapai $357 miliar. Crypto Fear & Greed Index berada di 77, yang hampir sama dengan tujuh hari yang lalu.
    Pasangan ETH/USD kembali ke zona $400. Perlu dicatat bahwa tingkat pertumbuhan volume perdagangan ethereum di pasar spot dan futures meningkat lebih cepat daripada tingkat bitcoin yang sama. Jika rasio volume perdagangan antara ETH dan BTC hanya 16% pada September 2019, sejauh ini angka tersebut telah meningkat menjadi 50%. Di pasar berjangka (futures), nilainya naik dari 8% menjadi 29% dibandingkan periode yang sama. Angka didasarkan pada pertukaran cryptocurrency Binance, Coinbase, Bitfinex, Kraken dan Bitstamp. Menurut CoinGecko, volume transaksi perdagangan harian di ethereum saat ini melebihi $15,1 miliar, di belakang indikator bitcoin yang sama hanya 25%. Namun, kapitalisasi ETH masih signifikan - 5,25 kali - lebih rendah dari BTC.

 

Adapun prakiraan untuk minggu yang akan datang, meringkas pandangan sejumlah pakar, serta prakiraan yang dibuat berdasarkan berbagai metode analisis teknis dan grafis, kami dapat mengatakan sebagai berikut:

  • EUR/USD. The Fed's balance sheet has not been growing for several months, and the Treasury has accumulated more than $1.7 trillion in its vaults. As a result, we are seeing a slowdown in the recovery of the US economy, which is likely to still force the government and the Fed to take new measures to stimulate it. Otherwise, instead of a V-shaped rebound, a W-shaped recession will become reality, and Donald Trump will finally lose the already weak chances of re-election.
    Neraca Fed tidak tumbuh selama beberapa bulan, dan Departemen Keuangan telah mengakumulasi lebih dari $1,7 triliun di brankasnya. Akibatnya, kami melihat perlambatan pemulihan ekonomi AS, yang kemungkinan masih akan memaksa pemerintah dan The Fed untuk mengambil langkah-langkah baru untuk menstimulasinya. Jika tidak, alih-alih rebound berbentuk V, resesi berbentuk W akan menjadi kenyataan, dan Donald Trump akhirnya akan kehilangan peluang pemilihan ulang yang sudah lemah.
    Sebanyak 50% ahli percaya bahwa tahap berikutnya dalam memompa perekonomian dengan likuiditas dan langkah-langkah lain dari stimulus fiskal tidak akan memakan waktu lama. Oleh karena itu, dolar akan melanjutkan penurunannya, dan pasangan EUR/USD akan terus tumbuh. Target terdekat adalah 1,1840, 1,1900 dan 1,2000.
    Sekitar 20% analis mengharapkan kelanjutan tren lateral dari pasangan dalam 1,1700-1,1910, dan 30% sisanya percaya bahwa dalam beberapa minggu ke depan akan kembali ke area 1,1450.
    Terlepas dari separuh ahli, analisis grafis mengarah ke utara, serta 80% osilator dan 85% indikator tren di D1. Sekitar 20% sisanya dari osilator memberikan sinyal bahwa pasangan sedang overbought atau jenuh beli.
    Kami menunggu data pasar konsumen AS dalam minggu mendatang, yang akan dirilis pada hari Rabu, 12 Agustus dan Jumat, 14 Agustus. Dan jika indeks harga konsumen diperkirakan akan tetap datar, penjualan ritel dapat menunjukkan penurunan pada Juli dari 7,5 % menjadi 1,7%. Juga, pada hari Jumat, data awal tentang PDB Zona Euro untuk kuartal kedua akan diketahui;

  • GBP/USD. Terlepas dari dolar yang lemah, penolakan Bank of England untuk memangkas suku bunga dan meningkatkan program pembelian aset bermain untuk pound. Pada hari Rabu, 12 Agustus, data PDB Inggris untuk QII akan dirilis, yang diperkirakan mengalami kontraksi sebesar 20,2%. Sebagai perbandingan, ekonomi Zona Euro turun 12% dibandingkan periode yang sama dan AS turun 9,5%. Dan investor berasumsi bahwa situasi sulit seperti itu dapat memaksa regulator untuk mengambil langkah-langkah stimulus tambahan. Namun, posisi tegas manajemen Bank harus menghilangkan ketakutan mereka dan membantu mata uang Inggris tidak hanya tetap bertahan, tetapi juga mendorongnya lebih jauh terhadap dolar.
    Inilah yang dipercaya oleh sekitar 60% ahli saat ini, didukung oleh 90% osilator dan indikator tren di D1. Level resistensi adalah 1,3185, 1,3200 dan 1,3285. Sebanyak 40% analis telah mengambil posisi sebaliknya. Level support adalah 1,2980, 1,2900, 1,2765 dan 1,2670. Sedangkan untuk analisis grafis, ini menggambarkan kelanjutan dari pergerakan lateral pasangan di kisaran 1,2980-1,3185 di H4, diikuti dengan penurunan ke 1,2900;
  • USD/JPY. Sebanyak 50% ahli, didukung oleh analisis grafis pada H4, percaya bahwa dalam beberapa hari mendatang pasangan akan sekali lagi mencoba untuk menguji level 106,40, dan, jika berhasil, naik 100 poin lebih tinggi. Resistensi menengah ada di 106,65. Sekitar 20% analis mendukung pergerakan sideways atau menyamping, dan 30% sisanya menunggu pasangan jatuh pertama ke support di 105,30, dan kemudian ke 104,75. Target utamanya adalah terendah 31 Juli di 104,18.
    Sekarang beberapa kata tentang indikator. Sementara pembacaan mereka untuk EUR/USD dan GBP/USD pada H4 menunjukkan kekacauan total dan keteraturan relatif pada D1, hal sebaliknya berlaku untuk yen Jepang. Hampir tidak mungkin untuk membawa sinyal indikator pada D1 ke penyebut manapun. Tetapi pada H4, sebanyak 65% osilator dan 80% indikator tren berwarna hijau. Namun, jumlah osilator yang menandakan pasangan overbought atau jenuh beli juga cukup besar: sebanyak 25%. Dan 10% dari mereka telah mengambil posisi netral, berwarna abu-abu;
  • Mata uang crypto. Para pakar Bloomberg mengkonfirmasi perkiraan nilai bitcoin pada $20.000 pada akhir tahun ini. “Setelah merosot 60 persen pada 2014, nilai koin meningkat beberapa kali lipat selama tiga tahun berikutnya. Penurunan pada 2018 sekitar 75 persen. Bitcoin sebelumnya mendekati $20.000 dan bahkan mengambil penghalang yang sesuai, tetapi dengan cepat tergelincir. Dalam kenyataan saat ini, koin memiliki setiap kesempatan untuk mendapatkan pijakan pada nilai puncak, "kata para ahli Bloomberg.
    Nilai mata uang crypto juga dapat dipengaruhi oleh faktor makroekonomi, termasuk kebijakan suku bunga rendah dari Federal Reserve AS. Banyak negara besar yang berusaha keluar dari krisis secepat mungkin, dan oleh karena itu mengizinkan penarikan uang fiat. Dengan latar belakang fluktuasi seperti itu, bitcoin memiliki peluang untuk menjadi yang teratas dalam preferensi investor.
    Presenter TV analis terkenal Max Kaiser, yang mengharapkan kenaikan cepat dalam BTC/USD menjadi $28.000, juga mengkonfirmasi perkiraannya. Menurutnya, bitcoin tidak akan memiliki level resistensi yang terlihat sebelum tanda ini. Harga tertinggi Desember 2017 di wilayah $20.000 juga tidak akan berhasil. "Kemudian kemunduran singkat, dan serangan $100.000 dengan energi baru," Kaiser melanjutkan ramalannya, meskipun dia tidak menyebutkan kerangka waktu untuk itu.
    Tetapi hal itu diidentifikasi oleh salah satu pendiri Morgan Creek Digital Anthony Pompliano, yang mengatakan bahwa kutipan cryptocurrency pertama akan mencapai $100.000 pada Desember 2020. Cryptanalyst populer lainnya, Plan B, menunjukkan jangka yang lebih panjang. Berdasarkan model Stock-to-Flow (S2F), dia menghitung bahwa bitcoin akan naik ke nilai yang ditentukan hanya pada akhir tahun depan, 2021.
    Para ahli platform cryptocurrency Zubr memutuskan untuk mendinginkan semangat para penggemar. Mereka melakukan studi tentang volatilitas BTC dan sampai pada kesimpulan bahwa, meskipun volatilitas meningkat dibandingkan dengan aset tradisional, cryptocurrency utama mempertahankan "keseimbangan pasar" hampir sepanjang waktu. Analis di Zubr menemukan bahwa setelah perubahan tajam dalam harga bitcoin, dalam banyak kasus, ada persentase pergerakan yang hampir simetris secara terbalik. Ini berarti bahwa segera, setelah naik di atas $12.000, harga bitcoin dapat kembali ke angka $10.000.

 

NordFX Analytical Group

 

Pemberitahuan: Materi ini bukanlah rekomendasi untuk investasi atau pedoman untuk bekerja di pasar keuangan dan dimaksudkan hanya untuk tujuan informasi saja. Trading di pasar keuangan berisiko dan dapat menyebabkan hilangnya dana yang telah disetorkan seluruhnya.


« Analisis pasar dan berita
Menerima
Pelatihan
Baru terhadap pasar? Gunakan bagian "Memulai".
Mulai Perdagangan
Ikuti kami