15 Agustus 2020

Pertama, ulasan dari peristiwa pada pekan lalu:

  • EUR/USD. Mengutip data dari Departemen Tenaga Kerja, optimis mengatakan bahwa pemulihan ekonomi AS mendapatkan momentum. Pasar tenaga kerja yang dilanda pandemi mulai pulih dan mungkin telah mengatasi tahap terburuk dari krisis. Pengangguran di Juli turun menjadi 10,2% (dibandingkan puncak April 15%). Sebanyak 1,8 juta orang kembali bekerja di bulan Juli, sebuah tren yang berlanjut selama tiga bulan berturut-turut.
    Tapi, di sisi lain, kebangkitan 9 juta pekerjaan dalam tiga bulan hanya 43% dari 21 juta yang hilang di bulan Maret-April. Dan 15,5 juta orang Amerika masih menerima tunjangan pengangguran, yang lebih dari dua kali lebih tinggi dari maksimum krisis keuangan global sebelumnya (6,6 juta).
    Pasar sedang menunggu tahap QE berikutnya - memompa ekonomi dengan likuiditas dan langkah-langkah stimulus fiskal lainnya, tetapi Demokrat dan Republik tidak dapat menemukan kesamaan di Kongres. Presiden Trump tidak ingin terlalu membesarkan paket bantuan berikutnya untuk orang Amerika, percaya bahwa hal tersebut hanya akan membuat penduduk mereka menjadi tanggungan pemerintah. Tetapi dia bersedia memberikan kelonggaran kepada Demokrat dengan imbalan membatalkan voting pos dalam pemilihan presiden AS mendatang.
    Negosiasi terus berjalan, dan dalam situasi yang tidak terlihat jelas, pasar telah mengambil sikap menunggu dan melihat. Meskipun indeks S&P500 terus tumbuh, tetapi tidak melakukannya dengan kuat. Hasil pada obligasi Treasury AS 30-tahun tampaknya telah tumbuh setelah lelang yang lemah, tetapi kemudian turun seiring dengan jatuhnya sentimen risiko di Eropa terkait dengan situasi epidemiologi yang memburuk dan data ketenagakerjaan yang buruk. Kekecewaan terhadap data makroekonomi terbaru dari Cina tidak berkontribusi pada tumbuhnya sentimen risiko.
    Secara umum, ketidakpastian menguasai semua hal. Akibatnya, baik bulls ([asar naik) maupun bears (pasar turun) memutuskan untuk tidak melakukan tindakan aktif, menghabiskan bulan terakhir musim panas di mana pun di pantai. Pasangan EUR/USD tidak dapat melampaui koridor samping 1,1700-1,1910 dalam tiga minggu, terlebih lagi, batas fluktuasi menjadi lebih sempit, 1,1710-1,1865, volatilitas maksimum tidak melebihi 155 poin, dan akord terakhir dari minggu yang tenang ini terdengar di 1,1840;
  • GBP/USD. Perkiraan tersebut, yang diumumkan tujuh hari lalu, ternyata hampir akurat: PDB Inggris pada kuartal II turun 20,5%. (Sebagai perbandingan, ekonomi Zona Euro turun 12,1% dibandingkan periode yang sama). Namun, hal ini tidak memengaruhi kuotasi pound. Seperti yang telah disebutkan, pasangan GBP/USD baru-baru ini berhenti bermain secara independen dan dengan patuh mengikuti EUR/USD setelahnya. Jadi, jika itu bergerak ke timur dalam 1,2980-1,3185 dua minggu lalu, sekarang kisaran perdagangannya telah menyempit menjadi 1,3000-1,3140, pasangan berakhir di 1,3085;
  • USD/JPY. Ingat bahwa minggu lalu, sebagian besar ahli, didukung oleh analisis grafis pada H4, mengharapkan bahwa pasangan akan mencoba untuk menguji level 106,40 lagi, dan jika berhasil, itu tidak akan berhenti di situ dan naik lebih jauh. Inilah yang sebenarnya terjadi: pasangan naik dengan latar belakang pertumbuhan dalam imbal hasil sekuritas Treasury AS 30-tahun, dan, menerobos resistensi 106,40, mencapai ketinggian 107,00. Namun, pertumbuhan dolar segera berhenti, dan pasangan berguling ke bawah, menyelesaikan periode lima hari di zona level support/resistance jangka menengah yang kuat di 106,60;
  • Mata uang crypto. Bitcoin tidak dapat mengatasi bar $12.000 untuk minggu kedua berturut-turut. Upaya lain dilakukan, seperti yang sering terjadi, pada malam dari Minggu hingga Senin dan berakhir dengan kegagalan. Setelah itu, yang sering terjadi lagi, ada rebound yang kuat ke bawah, sebagai akibatnya pasangan BTC/USD secara praktis mencapai level $11.000 pada hari Rabu, 12 Agustus. Kami telah menulis bahwa cakrawala ini telah menjadi hal baru yang kuat dukungan untuk bitcoin, yang sulit untuk diatasi oleh mata uang kripto utama seperti resistensi $12.000.
    Penurunan Bitcoin terjadi di tengah meningkatnya imbal hasil obligasi pemerintah AS pada saat yang sama dengan penurunan sekitar 10 persen dalam nilai emas. Pada saat yang sama, latar belakang keseluruhan untuk BTC tetap cukup baik. Total kapitalisasi pasar cryptocurrency tumbuh $13 miliar dalam tujuh hari, mendekati $370 miliar. Dana Grayscale sendiri mengumpulkan $1 miliar dalam 10 hari, yang lebih banyak daripada seluruh kuartal II tahun 2020. MicroStrategy Incorporated, yang merupakan salah satu pilar intelijen bisnis, telah menyatakan Bitcoin sebagai aset cadangan utamanya dan membeli 21.454 BTC untuk a jumlah total $250 juta. Mengomentari langkah ini, CEO Michael Saylor menyatakan bahwa "Bitcoin, dalam pandangan mereka, adalah alat tabungan yang andal dan aset investasi yang menarik dengan potensi pertumbuhan jangka panjang selain menyimpan uang tunai."
    Pada malam hari Jumat 14 Agustus, Bitcoin telah mendapatkan kembali posisinya dan kembali ke posisi semula pada akhir minggu lalu - ke zona $11.750, tidak menunjukkan keuntungan. Tapi ethereum, prospek yang telah berulang kali kami perhatikan, sekali lagi menyenangkan para investornya, menunjukkan keuntungan sebesar 13% dan mendapatkan pijakan di atas level $400. Omong-omong, dana Grayscale yang disebutkan di atas juga menunjukkan minat aktif pada altcoin teratas ini, setelah mengajukan aplikasi ke SEC (Komisi Sekuritas dan Bursa AS) untuk mendaftarkan kepercayaan Ethereum.

 

Adapun prakiraan untuk minggu yang akan datang, meringkas pandangan sejumlah pakar, serta prakiraan yang dibuat berdasarkan berbagai metode analisis teknis dan grafis, kami dapat mengatakan sebagai berikut:

  • EUR/USD. Hanya terobosan yang jelas pada saluran 1,1700-1,1910 dalam satu arah atau lainnya yang dapat memberikan gambaran yang jelas tentang tren dominan. Sementara itu, di tengah aktivitas yang sekarat, indikator tren terus mengarah ke utara - yaitu 100% di H4 dan 85% di D1. Gambarannya sedikit berbeda di antara osilator. Dan meskipun 75% dari mereka di H4 dan 70% di D1 masih hijau, sisanya sudah menandakan bahwa pasangan ini overbought atau jenuh beli, yang merupakan sinyal yang cukup kuat untuk pembalikan tren atau koreksi ke bawah skala besar.
    Analisis grafis pada H4 menunjukkan kelanjutan dari pergerakan sideways dalam kisaran 1,1700-1,1910. Tetapi menurut perkiraan di D1, pasangan, setelah sekali lagi mendorong support di 1,1700, mungkin naik - pertama ke resisten di 1,1960, dan kemudian ke ketinggian 1,2100.
    Sebanyak 30% ahli juga mengharapkan pelemahan lebih lanjut dari dolar dan pertumbuhan pasangan. Sebanyak 25% analis setuju dengan perkiraan untuk analisis grafis pada H4. Sisa 45% menunggu pasangan untuk kembali pertama ke support di 1,1450, dan kemudian turun ke zona 1,1240. Ini akan terjadi, bagaimanapun, tidak segera, tetapi dalam beberapa minggu. Apalagi, dalam jangka menengah, skenario ini sudah didukung oleh sekitar 60% analis;
  • GBP/USD. "Baik euro dan pound" - seperti inilah perkiraan untuk pasangan GBP/USD minggu ini. Nah, walaupun tidak sama, tampilannya mirip. Seperti dalam kasus EUR/USD, sebanyak 45% ahli memilih pasangan untuk menolak dalam beberapa minggu mendatang, dan 60% dalam jangka menengah. Sekitar 20% memilih tren samping, dan 35% untuk pertumbuhan lebih lanjut dari pasangan.
    Sedangkan untuk indikator tren, 90% pada H4 dan 95% pada D1 dicat hijau. Di antara osilator pada H4, sayuran hijau hanya 60% dan 40% telah mengambil posisi abu-abu netral. Pada D1, 60% juga diwarnai hijau, 35% abu-abu netral dan 5% sudah berubah warna menjadi merah.
    Level dukungan adalah 1,3045, 1,2980, 1,2900, 1,2765 dan 1,2670, resistensi - 1,3125, 1,3185, 1,3200 dan 1,3285;
  • USD/JPY. Pada hari Senin tanggal 17 Agustus akan ada data GDP Jepang untuk triwulan II yang menurut prakiraan turun hanya 7,6% yang merupakan salah satu indikator terbaik diantara negara maju dan sekali lagi membuktikan bahwa tidak hanya yen Jepang , tetapi seluruh negeri secara keseluruhan adalah tempat perlindungan yang sangat baik dari kekacauan ekonomi dan keuangan. Namun sejauh ini 100% ahli memprediksi penguatan dolar dan pertumbuhan pasangan dalam beberapa hari mendatang pertama ke 107,55, dan kemudian ke 108,10. Perlu dicatat bahwa zona 106,00-108,10 adalah kisaran di mana pasangan telah diperdagangkan 75% dari waktu selama 20 minggu terakhir. Dan ternyata itulah mengapa para ahli percaya bahwa pasangan pasti akan bertahan sebentar di interval ini. Namun, sebanyak 15% osilator di D1 sudah memberikan sinyal bahwa pasangan tersebut overbought atau jenuh beli, dan fakta ini harus diperhitungkan saat membuka posisi.
    Penting juga untuk memperhitungkan bahwa perkiraan analis untuk akhir Agustus-awal September berubah tajam, dan 55% dari mereka menunggu pembalikan tren dan penurunan baru pada pasangan. Targetnya adalah 105,30 dan 104,20.

  • Mata uang crypto. Seperti yang Anda ketahui, setidaknya ada dua cara untuk keluar dari situasi apa pun. Ini adalah kasus Bitcoin - satu arah naik, yang lain turun.
    Menurut analis terkenal dan presenter TV Max Kaiser, pertumbuhan harga cryptocurrency utama dipengaruhi secara positif oleh penarikan modal dari Asia dengan latar belakang risiko geopolitik yang meningkat. Dan semakin buruk hubungan antara Amerika Serikat dan Tiongkok, semakin kuat keinginan warga Tiongkok untuk memindahkan ibu kotanya ke luar negeri. Dan paling mudah melakukannya dengan cryptocurrency.
    Ada faktor fundamental lain yang bermain di sisi bitcoin - ini adalah $10 triliun yang dituangkan ke dalam ekonomi global dalam bentuk program pelonggaran kuantitatif (QE). Ingatlah bahwa pada kuartal kedua, penurunan PDB AS ternyata menjadi yang terbesar sepanjang sejarah pengamatan - minus 32,9%, yang menunjukkan bahwa periode kebijakan moneter ultra lunak kemungkinan akan berlanjut setidaknya hingga akhir tahun 2020. Dan sebagian dari dana yang diterima dalam kerangka QE akan berada di pasar kripto. Yang menurut sejumlah ahli, membuat pertumbuhan pasangan BTC/USD tak terelakkan. Misalnya, veteran Wall Street Raoul Pal percaya bitcoin dapat mencapai $100.000 selama dua tahun ke depan. Dan di sini, indikator utama yang penting mungkin adalah penghentian korelasi bitcoin dengan indeks saham seperti Nasdaq dan S&P500.
    Tetapi ada skenario sebaliknya juga. Untuk memahami yang mana, lihat saja grafik BTC/USD dari tahun lalu. Pada Agustus 2019, harga bitcoin juga menembus angka $11.000 dan bahkan mencapai $12.300. Tetapi setelah beberapa kali mencoba untuk menembus lebih tinggi, harga pertama turun menjadi $10.000, dan kemudian turun sama sekali, mencapai dasar di bulan Maret sekitar $3.800. Mungkin tidak ada bencana seperti itu kali ini, tetapi koreksi pasangan ke cakrawala $10.000 cukup nyata. Terlebih lagi, Crypto Fear & Greed Index telah berada di level 77-78 poin selama tiga minggu, yang menurut para pengembangnya, menunjukkan bahwa pasar sedang dikobarkan oleh sentimen overbought atau jenuh beli yang kuat dan perlu dikoreksi.
    Menariknya, saat memberikan ramalan mingguan, sebagian besar ahli (55%) cenderung percaya bahwa pasangan BTC/USD masih akan menembus resisten $12.000 dan naik ke zona $12.500-13.000. Namun, ketika beralih ke skenario bulanan, 60% analis memperkirakan bitcoin akan turun menjadi $9.500-10.000 dan menawarkan untuk membuka posisi buy atau long di sana.

 

NordFX Analytical Group

 

Pemberitahuan: Materi ini bukanlah rekomendasi untuk investasi atau pedoman untuk bekerja di pasar keuangan dan dimaksudkan hanya untuk tujuan informasi saja. Trading di pasar keuangan berisiko dan dapat menyebabkan hilangnya dana yang telah disetorkan seluruhnya.


« Analisis pasar dan berita
Menerima
Pelatihan
Baru terhadap pasar? Gunakan bagian "Memulai".
Mulai Perdagangan
Ikuti kami